Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

Loading

You are hereBio-Kristi No.05 Januari 2007 / Sinterklas

Sinterklas


Ditulis oleh: RS. Kurnia

SOSOK YANG DINANTIKAN ANAK-ANAK

Pohon cemara yang dipenuhi beraneka hiasan, kue-kue Natal nan lezat, dan bingkisan Natal menjadi sesuatu yang senantiasa dihadirkan tatkala Natal menjelang. Meskipun hal-hal tersebut bukan inti dari Natal, suasana Natal terkesan tidak lengkap tanpa ketiga hal tersebut.

Namun, ada satu ikon lain yang senantiasa dinantikan ketika Natal tiba. Sosok yang satu ini bisa dibilang menjadi sosok idola anak-anak di bulan Desember. Kehadirannya selalu menghadirkan keceriaan. Terutama kebiasaannya membagi-bagikan hadiah. Itulah Santa Claus atau yang di Indonesia dikenal sebagai Sinterklas. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan apabila banyak gereja yang mengadopsi figur satu ini dalam perayaan Natal anak-anak.

Satu pertanyaan yang paling sering muncul, khususnya bagi anak-anak yang masih kecil, benarkah Santa Claus ada? Biasanya, ketika sudah mulai dewasa, mereka akan menyadari bahwa orang tua merekalah yang sebenarnya memberikan hadiah Natal. Dengan demikian, timbullah suatu kesimpulan dalam benak mereka bahwa sosok Santa Claus sebenarnya tidak ada.

NICHOLAS DARI MYRA

Nama Santa Claus sebenarnya merupakan nama yang umum diberikan kepada Nicholas. Ia dilahirkan di Patara, Provinsi Lycia, sekitar tahun 2701. Lycia merupakan salah satu wilayah di Asia Kecil yang ketika itu merupakan bagian dari Kekaisaran Romawi.

Nicholas diasuh dalam keluarga Kristen yang taat. Disebutkan bahwa ia dibesarkan dengan baik oleh kedua orang tuanya dan dididik dengan saleh seturut teladan orang tuanya2. Bahkan sejak awal, Nicholas sudah terbiasa makan hanya pada malam hari setiap hari Rabu dan Jumat. Didikan orang tuanya inilah yang tampaknya memberikan karakter Kristen yang kuat padanya.

Meski demikian, setidaknya ada dua pendapat yang cukup berbeda mengenai masa muda Nicholas, khususnya terkait dengan imannya. Selain yang disebutkan di atas, sumber lain3 menyebutkan bahwa kedua orang tua Nicholas justru meninggal ketika Nicholas sedang beranjak dewasa. Peristiwa ini membawanya kepada suatu periode pencarian jati diri. Disebutkan pula bahwa pamannyalah yang kemudian memperkenalkan kekristenan kepada Nicholas.

Meski tidak jelas, apakah Nicholas memiliki dasar kerohanian sejak kecil atau ketika menjelang dewasa, tampaknya kita bisa menyepakati satu hal. Imannya kepada Kristus bukanlah iman yang biasa. Hal ini terbukti dari apa yang ia alami selanjutnya.

Nicholas mengenyam pendidikan dasarnya di Patara hingga meraih gelar sarjana4. Tidak ada informasi mengenai apa yang ia pelajari. Namun, melihat kondisi pada saat itu, Nicholas diperkirakan mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan teologia dan filsafat Yunani.

Keluarga Nicholas merupakan keluarga yang kaya. Oleh karena itu, ketika kedua orang tuanya meninggal, Nicholas menerima warisan harta yang jumlahnya tidak sedikit. Namun, ia senantiasa mengingat perkataan Yesus untuk "menjual seluruh milikmu dan memberikan uang kepada yang miskin"5. Demikianlah ia melaksanakan perkataan Yesus tersebut dengan membagikan kekayaannya kepada mereka yang membutuhkan.

Salah satu kisah kedermawanan Nicholas yang terkenal melibatkan seorang penduduk Patara yang kehilangan seluruh hartanya, sedangkan ia tidak lagi dapat menopang kehidupan ketiga anak perempuannya6. Karena kemiskinan mereka, ketiga anaknya tidak kunjung menemukan suami yang baik. Pria yang malang itu pun berniat menjual ketiga putrinya itu. Berita ini sampai ke telinga Nicholas dan mendorong dirinya untuk melemparkan sekantung uang secara diam-diam. Uang itu kemudian digunakan oleh putri tertua untuk menikah. Demikian Nicholas melakukannya hingga seluruh putri orang tersebut dapat menikah.

MENJADI USKUP DI MYRA

Sebelum menjadi uskup, ia melayani sebagai pendeta di Myra. Pelayanannya ini ia lakukan ketika penyiksaan terhadap orang-orang Kristen tengah terjadi. Di bawah pemerintahan Kaisar Diocletian (berkuasa 284 -- 305) dan Kaisar Maximian (berkuasa 286 -- 306)7, dikeluarkan perintah bagi seluruh rakyatnya agar mereka hanya menyembah kepada kaisar. Hal yang jelas bertentangan dengan iman Kristen ini menyebabkan banyak orang Kristen yang menolak mengikuti perintah tersebut. Oleh karena itu, pada masa-masa tersebut, terjadilah penyiksaan yang hebat terhadap para pengikut Kristus.

Ketika itu, Nicholas turut mengalami penyiksaan yang berat dalam penjara. Keteguhannya untuk tidak berbalik dari imannya terhadap Kristus tidak kalah dengan para martir. Bagaimanapun juga, tanpa pemeliharaan Allah, Nicholas tidak mungkin bertahan sedemikian rupa. Setelah Constantine menggantikan Diocletian, Nicholas pun dibebaskan dari penjara dan dapat melayani kembali.

Ketika uskup di Myra meninggal, para pendeta dan penduduk di Myra harus bergumul untuk menentukan penggantinya. Disebutkan bahwa Tuhan berbicara kepada para pendeta di kota itu untuk memilih Nicholas sebagai uskup selanjutnya8. Pemilihan Nicholas sebagai uskup bukanlah sesuatu yang wajar dilakukan, mengingat Nicholas lebih sebagai orang awam daripada kaum terpelajar di bidang teologia. Oleh karena itu, pengangkatan Nicholas di satu sisi bisa dibilang sebagai pengangkatan berdasarkan popularitas9. Adapun pengangkatan Nicholas sebagai uskup diperkirakan terjadi pada masa pemerintahan Licinius (berkuasa 307 -- 324).

NICHOLAS DAN PELAYANANNYA

Sepanjang pelayanannya sebagai seorang uskup, Nicholas dianggap sebagai penentang segala bentuk kekafiran. Penolakannya terhadap penyembahan berhala terlihat dari penghancuran beberapa kuil kafir, salah satunya kuil Artemis yang diprakarsai olehnya10. Selain itu, ia juga dianggap sebagai salah satu penentang ajaran Arius11.

Peran serta yang sangat signifikan ditunjukkan Nicholas ketika menghadiri Konsili Nicea pada tahun 32512. Terdaftar sebagai salah satu uskup yang hadir dalam konsili tersebut, salah satu sumber menyebutkan bahwa emosi Nicholas meledak terhadap Arius hingga ia melayangkan sebuah pukulan di wajah Arius13. Akibat tindakannya tersebut, ia sempat diusir dari konsili ini.

Keteguhan Nicholas untuk menjaga ajaran yang benar sungguh patut dihargai. Berkat keteguhannya, Myra menjadi wilayah yang aman dari ajaran-ajaran yang menyesatkan. Bahkan ketika Constantius (berkuasa 337 -- 361) menjadi kaisar dan menganut arianisme, pengaruh Nicholas yang notabene merupakan penentang keras arianisme tidak bisa digeser dari Myra14.

AKHIR HIDUP DAN MENJADI ORANG SUCI

Tidak ada sumber yang menyebutkan secara spesifik perihal kematian Nicholas15. Tempat dan tanggal kematiannya tidak diketahui secara pasti. Sebagian orang menyebutkan ia meninggal di Italia. Ada juga yang berpendapat di Irlandia. Namun, ia diperkirakan meninggal pada tanggal 6 Desember antara tahun 343 dan 35616. Ia dimakamkan di sebuah katedral di Myra, sekarang Demer, Turki.

Nicholas juga diangkat sebagai salah satu orang suci. Penghormatan ini tampaknya dilakukan lebih awal. Justinian I, Kaisar Romawi Timur yang memberi penghormatan tersebut kepada Nicholas. Ia membangun sebuah bangunan gereja di ibukota Roma waktu itu, Konstantinopel17. Sampai saat ini, umat Katolik dan Ortodoks, termasuk dari Protestan masih menghormati Nicholas. Kemurahan hati Nicholas juga menjadikan dirinya teladan hidup yang penuh belas kasih terhadap sesama18.

SANTA CLAUS DI INDONESIA

Masyarakat Indonesia sudah lama mengenal figur berbaju merah dan berjanggut putih ini. Meski nama asingnya belakangan ini lebih menggema, tapi kita juga mengenal Santa Claus sebagai Sinterklas. Nama ini sendiri diperkirakan diadopsi dari nama Belanda, Sinterklaas19. Dengan demikian, tampaknya kita bisa menduga bahwa sosok ini diperkenalkan oleh pemerintah kolonial ketika itu.

Meskipun demikian, figur Nicholas ini tidak memiliki tempat yang lebih khusus kecuali di pusat-pusat perbelanjaan. Kita tidak memiliki tradisi untuk mengenang apa yang dikerjakan oleh Nicholas pada abad ke-4. Kecuali aspek komersialnya, aspek spiritualitas sebagai sesuatu yang lebih penting, cenderung kalah gaungnya.

Setidaknya ada dua alasan mengapa St. Nicholas tidak dikenang di Indonesia.

  1. Nicholas merupakan figur dengan latar belakang Eropa dari abad ke-4. Tradisi untuk mengenang sosok ini tampaknya terus diwariskan di benua tersebut. Dengan kata lain, sosok Nicholas merupakan sosok yang asing bagi masyarakat di Indonesia. Kalaupun banyak yang mengenalnya saat ini, pengenalan itu cenderung hanya dari aspek lain, misalnya aspek komersial dan hiburan.
  2. Kurangnya pengenalan akan uskup dari Myra ini. Meskipun banyak gereja yang menampilkan figur ini dalam perayaan Natal, khususnya Natal anak-anak, latar belakang dari Sinterklas ini tidak disampaikan dengan baik. Sehingga Nicholas hanya dikenal sebagai sosok yang suka memberi.

MERAYAKAN ST. NICHOLAS

Sejarah membuktikan bahwa Santa Claus adalah sosok yang nyata. Meskipun tidak mewariskan pemikiran-pemikiran setajam Augustinus dan bapa-bapa gereja lainnya, imannya yang teguh terhadap firman Allah menjadi hal yang sangat bernilai. Apalagi keteguhannya tersebut berdampak bagi masyarakat Myra pada waktu itu20.

Penampilan sosok Santa Claus seharusnya diiringi oleh penjelasan mengenai Nicholass sehingga tidak menimbulkan kesalahpahaman. Pertama, Nicholas bukan sekadar pemberi hadiah, tetapi orang yang juga beriman teguh. Kedua, Nicholas merupakan salah satu penentang ajaran-ajaran sesat di zamannya. Akhirnya, Kristus yang adalah pusat dari perayaan Natal harus lebih diutamakan daripada Santa Claus.

Hal ini bukan berarti merayakan peringatan akan Nicholas tidak dibenarkan. Sebaliknya, perayaan hari St. Nicholas pada 6 Desember dapat dilakukan. St. Nicholas Centre menguraikan beberapa alasan mengenai perayaan hari St. Nicholas21.

  • Mengisahkan kehidupan orang-orang suci yang menjadi teladan yang sekaligus menginspirasikan belas kasih dan kemurahan hati.
  • Menyatakan identitas Santa Claus dan Bapak Natal yang sesungguhnya.
  • Menekankan pentingnya memberi daripada menerima.
  • Menegaskan kepedulian pada hal-hal kecil dan kegembiraan keluarga.
  • Menghadirkan suatu perayaan awal dalam minggu-minggu Adven.
  • Menawarkan dimensi spiritual dari pemberian hadiah.
  • Menekankan figur Kristus sebagai pusat Natal yang sejati.

Dengan demikian, setiap perayaan di seputar hari St. Nicholas seharusnya mempersiapkan setiap orang untuk menyambut Kristus.

Catatan

  1. Wikipedia. 2006. "Saint Nicholas". Dalam http://en.wikipedia.org/.
  2. "Feastday: December 6 Patron of Bakers and Pawnbrokers". Dalam http://www.catholic.org/.
  3. Wikipedia. 2006. loc.cit.
  4. 4. Ibid.
  5. "Who Is St. Nicholas?". Dalam http://www.stnicholascenter.org/.
  6. 2. loc.cit.
  7. Wikipedia. 2006. loc. cit.
  8. Ibid.
  9. "Was St. Nicholas A Real Person?". Dalam http://www.stnicholascenter.org/.
  10. Wikipedia. 2006. loc. cit.
  11. Arius melahirkan aliran arianisme, ajaran yang menolak keilahian Kristus.
  12. Konsili Nicea diyakini sebagai konsili ekumenis pertama. Dalam konsili ini, hadir pula Eusebius dari Kaisarea dan Athanasius, dua tokoh bapa gereja.
  13. 2. loc. cit.
  14. Ketika itu, uskup-uskup beraliran arianisme ditempatkan di berbagai kota. Meski demikian, tampaknya dukungan masyarakat Myra yang sangat kuat terhadap Nicholas, membu t Constantius tidak bisa berbuatapa-apa kecuali membiarkan Nicholas tetap sebagai uskup di sana (Wikipedia 2006).
  15. Wikipedia. loc. cit.
  16. Bandingkan sumber dari Wikipedia dengan St. Nicholas Centre dan Santas.Net.
  17. Wikipedia. 2006. loc. cit.
  18. 5. Ibid.
  19. Wikipedia. 2006. loc. cit.
  20. Hal ini dapat menjadi bahan perenungan bagi kita. Seberapa besar hidup kita berdampak bagi orang-orang sekitar kita?
  21. "Why Celebrate St. Nicholas Day?". Dalam http://www.stnicholascenter.org/.

Disusun oleh: R.S. Kurnia

Sumber: Bio-Kristi 5

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru