Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

Loading

You are hereDiplomat / Ambrosius

Ambrosius


Ambrosius adalah salah seorang Bapa Gereja Barat (Latin) yang terkenal. Ia adalah seorang cendekiawan, diplomat, dan orator yang bersemangat, yang memiliki kepribadian yang tenang.

Ambrosius dilahirkan di Treves, daerah Rhein, pada tahun 340. Ayahnya bernama Aurelius Ambrosius, seorang prefek di Gaul, Perancis Selatan (red: prefek adalah bentuk otoritas rendah untuk suatu kawasan dalam Gereja Katolik Roma yang dibentuk dalam wilayah misi dan di negara yang belum memiliki keuskupan). Sesudah ayahnya meninggal, ibunya kembali ke Roma bersama dua orang saudaranya, yaitu Marselina dan Satyrus. Ambrosius belajar ilmu hukum di Roma dan kemudian membuka praktik sebagai pengacara bersama-sama abangnya, Satyrus, di Sirmium. Ia dibesarkan dalam keluarga Kristen, namun ia merasa cukup menjadi anggota katekumen dahulu. Baptisannya ditunda sesuai dengan kebiasaan pada masa itu.

Pada tahun 370, dia diangkat menjadi Gubernur Provinsi Italia Utara yang wilayahnya meliputi daerah-daerah Liguria, Emilia, dan ibu kotanya, Milano. Di sana terdapat seorang uskup yang bernama Auxentius. Tahun 373, Uskup Auxentius meninggal. Umat harus memilih seorang uskup baru. Di kalangan umat tidak tercapai suatu kesepakatan tentang siapakah yang mereka pilih untuk menjadi uskup mereka. Pada suatu hari, di gereja terjadi kegaduhan besar dalam hal pemilihan uskup. Untuk meredakan kegaduhan tersebut, Ambrosius dengan tergopoh-gopoh memasuki gereja. Tiba-tiba seorang anak kecil berteriak dengan suara yang keras sekali, "Ambrosius, uskup, Ambrosius, uskup," sehingga semua umat terkejut. Umat percaya bahwa Roh Kuduslah yang berbicara lewat anak kecil tersebut sehingga mereka memilih Ambrosius sebagai Uskup Milano secara aklamasi. Namun, Ambrosius tidak dipersiapkan untuk memangku jabatan gereja yang kudus dan mulia tersebut, terlebih lagi ia belum dibaptis. Persetujuan kaisar diperlukan agar ia dapat menjadi uskup. Kaisar Valentinianus tidak berkeberatan, sehingga Ambrosius dapat ditahbiskan menjadi Uskup Milano pada 7 Desember 374. Beberapa hari sebelum penahbisannya, Ambrosius dibaptiskan. Ia melepaskan kemuliaan duniawinya.

Pada abad ke-4, Milano menjadi tempat kediaman kaisar-kaisar Romawi Barat. Oleh karena itu, Ambrosius bukan hanya menjabat sebagai Uskup metropolitan Milano, tetapi juga sebagai penasihat keluarga kaisar. Pengaruhnya dalam masalah-masalah kegerejaan dan kekaisaran melebihi pengaruh Uskup Roma. Karya keuskupannya berhubungan erat dengan tiga orang Kaisar Romawi. Ia berjuang dengan gigih untuk memertahankan hak-hak dan kewibawaan gereja di hadapan kaisar. Tuntutannya adalah agar kaisar menjadi pembela kepentingan gereja. Kaisar disebutnya sebagai prajurit Kristus. Tahun 375, Kaisar Valentinianus meninggal dan diganti oleh anaknya, Gratianus. Ambrosius memersembahkan dua karya teologis, yaitu "De Fide" (Mengenai Iman) dan "De Spiritu Sancto" (Mengenai Roh Kudus), kepada Kaisar Valentinianus.

Kaisar Gratianus menolak gelar Pontifex Maximus pada tahun 383 dan memerintahkan agar Altar Victoria dikeluarkan dari gedung senat Roma karena pengaruh Ambrosius. Pemimpin-pemimpin agama Roma Kuno tidak senang dengan tindakan sang kaisar. Di bawah pimpinan Quintus Aurelius Symmachus, seorang pejabat tinggi dalam istana kaisar menyampaikan sebuah petisi kepada kaisar agar Altar Victoria dikembalikan ke dalam gedung senat. Kaisar ragu-ragu dan nampaknya akan mengabulkan permohonan tersebut. Ambrosius segera menulis surat kepada kaisar agar kaisar menolak permohonan tersebut. Suratnya antara lain berbunyi: "Semua orang yang hidup di bawah pemerintahan Roma melayani engkau. Engkau adalah kaisar dan raja di atas dunia. Namun dirimu sendiri harus melayani Allah yang Mahatinggi dan Imam Yang Kudus .... Saya heran bagaimana beberapa orang bisa berpikir bahwa engkau akan memerbolehkan membangun kembali altar ilah-ilah kafir."

Gratianus dibunuh di Lyons pada tahun 383 oleh Magnus Maximus, komandan tentara Romawi di Inggris. Untuk beberapa tahun, Maximus berkuasa di Gaul, sedangkan Milano diperintah oleh Valentinianus II, adik Gratianus. Valentianus baru berumur 12 tahun, sehingga roda pemerintahan dikuasai oleh ibunya, Yustina. Yustina adalah seorang yang bersimpatik kepada golongan Arianisme. Golongan Arianisme meminta kepadanya agar diberikan sebuah gedung gereja di pinggir kota. Sekali lagi, Ambrosius campur tangan. Ia menasihatkan kaisar agar permintaan golongan Arianisme ditolak. Pada tahun-tahun ini, Ambrosius juga berhubungan dengan Augustinus. Augustinus bertobat dan dibaptiskan oleh Ambrosius di Milano pada tahun 387.

Maximus kemudian mengadakan penyerangan ke Italia. Yustina dan Valentinianus melarikan diri dari Milano. Namun, Maximus dikalahkan oleh Theodosius dan dibunuh pada tahun 388.

Ambrosius memunyai hubungan yang erat dengan Kaisar Theodosius. Sekalipun demikian, ia tetap mengecam kebijakan-kebijakan politis Theodosius yang berlawanan dengan kehendak Allah. Pada tahun 390, terjadi huru-hara di kota Tesalonika. Rakyat membunuh panglima kota itu. Theodosius mengirim tentara ke Tesalonika dan mengumpulkan penduduk di gelanggang seolah-olah untuk menonton pertunjukkan. Tiba-tiba tentara membunuh mereka dengan membabi buta. Tujuh ribu orang yang tidak berdosa terbunuh. Peristiwa ini didengar oleh Ambrosius. Ia menulis surat yang keras kepada Kaisar Theodosius. Kaisar dituntut mengakui dosanya di hadapan umum. Jika tidak, maka kaisar tidak diperkenankan mengikuti perjamuan Ekaristi. Jika kaisar ke gereja, maka Ambrosius akan meninggalkan gereja. Dalam suratnya itu, Ambrosius menulis antara lain sebagai berikut: "Bagaimana mungkin engkau memasuki gereja? bagaimana mungkin engkau berdoa sementara tanganmu berlumuran dengan darah pembunuhan? Bagaimana mungkin tanganmu yang demikian dapat menerima tubuh Tuhan yang Mahakudus itu? Bagaimana mungkin engkau dapat meminum darah-Nya yang Mahakudus itu? Janganlah menambah kejahatan di atas kejahatan."

Kemudian Ambrosius meminta kepada Theodosius untuk mengikuti contoh Daud mengakui dosa perzinahannya. Pada akhirnya, Kaisar Theodosius tunduk kepada tuntutan Uskup Ambrosius. Kaisar mengakui dosanya di hadapan umum. Sejak saat itu, hubungan Theodosius dengan Ambrosius menjadi baik sekali. Theodosius menyatakan bahwa baru sekarang ia menemukan seorang manusia yang menyatakan kepadanya kebenaran, dan hanya Ambrosius yang layak menjadi uskup. Kaisar Theodosius meninggal pada tahun 395 dalam tangan uskupnya, Ambrosius.

Dua tahun setelah meninggalnya Kaisar Theodosius, Ambrosius jatuh sakit. Setelah ia menerima sakramen yang terakhir, maka pada 4 April 397, Ambrosius menghembuskan napasnya yang terakhir. Jenazahnya dikuburkan dalam gereja yang sekarang dikenal dengan nama Gereja St. Ambrogio di Milano.

Dalam bidang liturgi, Ambrosius dikenal dengan liturgi ciptaannya untuk jemaat Milano. Liturgi itu bernama "Liturgia Ambrosius". Ambrosius juga dikenal sebagai pencipta lagu-lagu. Lagu-lagunya dikenal dengan sebutan "lagu Ambrosian".

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Judul buku : Riwayat Hidup Singkat Tokoh-Tokoh dalam Sejarah Gereja
Penulis : Dr. F.D. Wellem, M.Th.
Penerbit : BPK Gunung Mulia, Jakarta 1999
Halaman : 4 -- 6

 

Sumber: Bio-Kristi 30

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru