Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

You are hereKarya / Kristologi Tinggi Mula-Mula dan Warisan Larry Hurtado (1943 -- 2019)

Kristologi Tinggi Mula-Mula dan Warisan Larry Hurtado (1943 -- 2019)


Unggahan blog pertamanya -- sebelum blogging akademik menjadi sesuatu yang penting dan digunakan banyak orang -- menekankan 18 kata yang sederhana: "Ketika waktu memungkinkan, saya berharap bisa memberikan beberapa komentar berharga tentang Kekristenan mula-mula dan mungkin mata pelajaran-mata pelajaran lainnya juga" (5 Juli 2010). Sampai hari ini, blognya memiliki lebih dari 2 juta tampilan halaman. Namanya Larry Hurtado, dan pada tanggal 26 November dia meninggal.

Dia adalah salah satu ahli Perjanjian Baru paling berpengaruh yang mungkin belum pernah Anda dengar.

Hurtado menulis terutama untuk audiens akademis, mengungkapkan pandangannya tentang kekristenan mula-mula melalui monografi, artikel, dan konferensi ilmiah. (Baru pada tahun 2018 dia menulis buku pertama yang benar-benar populer, "Honoring the Son" (Menghormati Sang Anak - Red.) Saya ingat rasa frustrasi yang saya rasakan ketika, lama setelah studi tingkat master, saya baru menemukan tulisannya. Saya bertanya-tanya, mengapa tidak ada yang menyebut orang ini sebelumnya? Meskipun sangat disayangkan bahwa Hurtado tidak dapat diakses secara luas oleh audiens awam, ide-idenya masih berjalan dari akademi ke mimbar melalui ratusan -- bahkan ribuan -- siswa, sarjana, profesor, dan pendeta yang sangat dipengaruhi oleh karyanya.

Pengaruh yang Mendalam

Gambar: Larry Hurtado

Meskipun lahir dan dididik di Midwest, karier akademis Hurtado dimulai di Kanada (1975 -- 1996, Regent College dan University of Manitoba) dan berakhir di Skotlandia (1996 -- 2011, University of Edinburgh). Dia membantu menjadikan New College di Edinburgh sebagai pusat studi Alkitab. Dia menerbitkan sekitar selusin buku (sebagai penulis atau editor) dan sangat produktif dalam tulisan-tulisan ilmiah yang lebih pendek. Setelah pensiun, dia diangkat sebagai profesor emeritus untuk bahasa, sastra, dan teologi Perjanjian Baru.

Pada Oktober 2018, Hurtado mengumumkan dia didiagnosis menderita AML, suatu bentuk leukemia. Awalnya perawatan tampak efektif, tetapi musim panas yang lalu ini kembali agresif. Saya adalah salah satu dari beberapa orang yang Hurtado beri tahu bahwa dia tidak akan mampu memenuhi beberapa komitmen proyek penulisan -- karena dia hanya punya waktu beberapa minggu, paling banyak beberapa bulan, untuk hidup. Meskipun dia tetap terlibat dalam menulis artikel-artikel yang tajam di blognya hingga seminggu yang lalu, Edinburgh University mengumumkan bahwa dia meninggal dalam tidurnya pada 26 November, pada usia 75 tahun.

Orang lain yang mengenal Hurtado secara pribadi, seperti Mike Kruger dan Tommy Wasserman, menyampaikan hubungan hangat mereka dengannya. Saya hanya mengenalnya secara profesional, dan secara terbatas. Akan tetapi, seperti banyak orang lain yang mengenalnya dari jauh, dia sangat memengaruhi saya. Saya ingin merenungkan warisannya dari perspektif itu sebagai cara untuk meringkas pengaruhnya terhadap keilmuan dan juga para sarjana -- keduanya akan bertahan selama beberapa dekade mendatang.

Pengaruh pada Keilmuan

Hampir tidak mungkin untuk meringkas 45 tahun lebih karya ilmiah dari seseorang yang produktif seperti Hurtado. Akan tetapi, tampaknya ada tiga tema utama dalam karyanya, yang masing-masing secara substansial memajukan keilmuan Perjanjian Baru (PB).

1. Kritik tekstual dan manuskrip

Banyak orang yang akrab dengan Hurtado terkejut mengetahui bahwa dia memberikan kontribusi pada kritik tekstual alkitabiah sejak menyelesaikan PhD-nya pada tahun 1973. Karya utamanya dapat diringkas dalam dua garis besar. Dalam hal memahami kata-kata PB, Hurtado mendorong untuk mengevaluasi kembali posisi lama (misalnya, jenis teks "Caesar") dan untuk terlibat lebih dalam data tekstual. Hurtado juga merupakan pelopor dalam mempelajari manuskrip sebagai artefak yang melaluinya, sebagai semacam jendela, kita dapat mengintip ke dalam gereja mula-mula. Dia mengembangkan teori penting tentang nomina sacra (sistem singkatan untuk kata-kata tertentu seperti "Yesus," "Allah," atau "Tuhan" - Red.) dan bagaimana preferensi Kristen mula-mula untuk kodeks (versus gulungan) mungkin telah dibentuk oleh praktik ibadah dan kepercayaan gereja mula-mula. Karena kerja keras Hurtado, fakta integritas proses di mana PB disalin dan diteruskan telah diperkuat.

2. Injil dan Paulus

Meskipun biasanya tidak dianggap sebagai penafsir atau komentator Alkitab, Hurtado memang menulis satu komentar yang diterima dengan baik tentang Markus dan sejak saat itu, menjadi opini utama dalam studi Markus. Karyanya tentang "Son of Man" sangat penting. Akan tetapi, dia mungkin membuat perbedaan yang lebih besar dalam mempelajari surat-surat Paulus. Meskipun dia tidak pernah, sejauh yang saya ketahui, memilih satu sisi dalam perdebatan Perspektif Baru vs. Perspektif Lama -- bagaimanapun, dia bukan orang yang berpikir dalam hal "sisi" -- Hurtado tetap berfokus dalam satu bidang. Keluar dari era di mana banyak sarjana tulisan-tulisan Paulus melihat rasul sebagai inovator yang, kurang lebih, menyelubungi konsep pagan dalam pakaian Kristen, Hurtado mendorong kuat ke arah lain. Paulus, menurutnya, bukanlah seorang inovator dan lebih sebagai pemberita Kitab-Kitab Ibrani, yang sekarang berorientasi kembali pada Kristus. Hurtado, karenanya, sering dipandang sebagai seorang anggota penemu dari prinsip "sejarah-agama" (religionsgeschichte) jenis baru, yang berpendapat bahwa kita hanya dapat benar-benar memahami Paulus (dan Injil) jika kita memahami latar belakang Yahudi dan pengaruh formatifnya. Reorientasi ini -- yang tentu saja tidak sepenuhnya disebabkan oleh Hurtado, meskipun dia adalah suara utamanya -- telah memiliki pengaruh komprehensif pada keilmuan PB dalam beberapa dekade terakhir.

3. Kristologi Mula-Mula

Hurtado paling terkenal karena karyanya tentang "Kristologi tinggi mula-mula". Pada zaman ketika banyak sarjana PB agak terlambat dalam perkembangannya memercayai gagasan tentang keilahian Yesus, Hurtado sangat tajam -- selama beberapa dekade! -- dalam pandangannya bahwa itu muncul cukup awal. Namun, dia mengambil taktik yang berbeda pada pertanyaan: daripada berputar-putar tentang konsep orang Kristen mula-mula, dia berfokus pada perilaku mereka. Apakah gereja mula-mula, dan bahkan para rasul, menyembah Yesus sebagai Allah sepenuhnya? Keunggulan keilmuan Hurtado tentang hal ini menghasilkan satu kesimpulan utama: ya, mereka menyembah Yesus sebagai Allah sepenuhnya. Baginya, pola pengabdian agama yang berbentuk Kristus ini tidak hanya mendorong kekristenan melampaui Yudaisme -- dalam kata-katanya, itu adalah semacam mutasi monoteisme "binitarian" -- tetapi juga mengguncang dunia pagan yang semakin bosan dengan kultus dan panteon Caesar zaman dahulu. Bagi Hurtado, penyembahan Yesus adalah tanda kunci bahwa apa yang diungkapkan perundingan Nicea kemudian memiliki akar yang merentang kembali ke awal. Dalam kelompok PB, ini adalah -- dan masih -- terobosan.

Pengaruh pada Sarjana

Pengulangan umum yang didengar orang tentang Hurtado adalah bahwa dia dihormati oleh para sarjana PB di seluruh dunia, bahkan mereka yang tidak setuju dengannya. Akan tetapi, saya ingin merenungkan warisannya dari sudut yang sedikit berbeda. Hampir semua sarjana PB yang saya kenal pada usia 30-an atau awal 40-an, jika ditanya, akan mencantumkan Hurtado sebagai salah satu dari lima pengaruh teratas mereka, bahkan jika mereka tidak mengenalnya secara pribadi. Mengapa? Menurut saya ada empat alasan.

1. Dia adalah tokoh utama dari karya generasi ini tentang Kristologi dan kritik tekstual.

Jika Anda mengikuti penerbit akademis, Anda mungkin memperhatikan aliran disertasi yang tampaknya tak berujung yang membela -- atau mengkritik -- akar awal Kristologi ilahi. Dan masing-masing akan selalu berinteraksi dengan dua sarjana yang sama: Richard Bauckham dan Larry Hurtado. Meskipun tidak setuju satu sama lain dalam berbagai cara -- dan masing-masing menerima kritik yang objektif -- karya mereka masing-masing tentang Kristologi mula-mula telah melahirkan sesuatu dari sebuah kerja keras, yang mencakup tidak hanya sarjana-sarjana berpengalaman (Richard Hays, Simon Gathercole, Francis Watson, dan sebagainya.), tetapi generasi muda sangat dibentuk oleh karya mereka (Matthew Bates, Wesley Hill, Chris Tilling, Kavin Rowe, dan sebagainya). Hurtado, pada bagiannya, telah membuka jalan bagi para sarjana PB untuk menganggap serius bagaimana posisi-posisi pengakuan yang diartikulasikan pada abad keempat dan seterusnya kembali ke halaman-halaman di PB. Ini tampak mustahil empat dekade lalu. Ini hampir menjadi hal yang biasa sekarang.

Hurtado juga merupakan salah satu tokoh utama generasi kritikus tekstual berikutnya. Meskipun tidak mendapatkan publikasi di antara orang awam seperti yang sepatutnya, kritik tekstual telah mengalami kebangkitan yang tidak mencolok selama beberapa dekade terakhir. Dan, Hurtado telah menjadi salah satu mentor dan inspirasi paling berpengaruh bagi para kritikus teks baru, tidak hanya dalam hal mempelajari teks tetapi, secara khusus, dalam mempelajari fitur manuskrip lainnya ("parateks"). Maka, pantaslah bahwa mungkin buku terakhir Hurtado secara resmi disahkan oleh sekelompok sarjana muda yang sangat berutang budi kepadanya.

2. Dia mencontohkan ketelitian.

... Hurtado telah menjadi salah satu mentor dan inspirasi paling berpengaruh bagi para kritikus teks baru, tidak hanya dalam hal mempelajari teks tetapi, secara khusus, dalam mempelajari fitur manuskrip lainnya ("parateks").
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Mungkin mengejutkan mengetahui bahwa Hurtado pada awalnya adalah seorang pendeta lokal (1971 -- 1975). Di bidang akademis dia menghindari keyakinan teologisnya, meskipun kadang-kadang keyakinan Kristennya yang tulus bersinar. Beberapa kritikus mempermasalahkan hal ini: mereka percaya kesimpulannya tentang, katakanlah, Kristologi mula-mula disebabkan oleh bias Kristennya. Hurtado menanggapi dengan tetap berkomitmen pada keilmuan yang solid, ketat, dan teliti. Sejauh dia percaya pada Yesus Kristus yang sepenuhnya ilahi adalah satu hal; tetapi jika tidak ada yang lain, dia berusaha keras untuk menunjukkan data yang menunjukkan bahwa lingkaran apostolik melakukannya. Dengan kata lain, tujuan Hurtado adalah mengikuti data ke mana arahnya. Jika itu akhirnya menjadi kesimpulan "konservatif" atau "ortodoks", maka biarlah; argumen berdiri sendiri.

Meskipun tidak semua setuju dengan pendekatan ini, pendekatan ini telah menunjukkan kepada seluruh generasi sarjana seperti saya bahwa adalah mungkin, bahkan perlu, untuk jujur dan teliti dengan data -- dan bahwa pengejaran seperti itu akan sering mendukung posisi ortodoks secara historis, daripada merusaknya. Dengan kata lain, mau atau tidak, Hurtado mencontohkan bagaimana keilmuan sejati tidak perlu bertentangan dengan kerohanian. Jadi, sejauh kita melihat kelompok baru mahasiswa PB yang secara kritis terlibat dalam Kitab Suci sambil tetap berkomitmen pada ortodoksi kepercayaan, Hurtado layak menerima ucapan terima kasih.

3. Dia menganggap serius panggilannya.

Satu hal yang mencolok tentang Hurtado adalah bahwa dia tidak pernah malu menegur orang lain jika dia merasa mereka salah mengartikan argumennya. Dia melakukannya pada saya, sebenarnya! Pada satu sisi, ini bisa tampak agak tidak menyenangkan; tetapi di sisi lain, ini menunjukkan bahwa Hurtado menganggap serius studi akademis tentang Yesus dan PB. Itu bukan permainan baginya. Itu bukan tentang menerbitkan beberapa buku, menghasilkan jabatan, memainkan kartu Anda, dan sebagainya. Itu semua penting.

4. Dia adalah contoh kesetiaan panjang (akademik) dalam satu arah.

Saya tidak tahu tentang perjalanan iman pribadi Hurtado. Akan tetapi, dari sudut pandang ilmiah, saya berterima kasih atas contoh yang dia berikan untuk apa yang bisa terjadi ketika Anda berfokus pada sejumlah kecil hal, melakukannya dengan baik, dan terus melakukannya selama lebih dari empat dekade. Dengan terus-menerus -- menabuh drum dalam jumlah yang cukup kecil tetapi melakukannya dengan keras dan setia -- dia tidak hanya membentuk mahasiswa doktornya tetapi juga banyak orang lain melalui tulisan-tulisannya.

Meskipun semua sarjana kadang-kadang akan melihat seseorang mengutip artikel atau buku yang mereka tulis, hanya sedikit yang benar-benar mengubah keadaan. Akan tetapi, Larry Hurtado mengubah keadaan.

Keilmuan PB pada tahun 2019 tidak sama dengan tahun 1975 ketika Hurtado memulai. Pekerjaan yang dilakukan tentang Kristologi, kritik tekstual/manuskrip, dan PL/latar belakang Yahudi dari PB tidak akan seperti sekarang ini tanpa dia. Untuk lebih jelasnya, ini tidak berarti semua orang setuju dengan Hurtado dalam segala hal -- termasuk saya sendiri. Akan tetapi, hal-hal sudah berbeda sekarang. Dan untuk itu, saya bersyukur. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : The Gospel Coalition
Alamat situs : https://www.thegospelcoalition.org/article/early-high-christology-legacy-larry-hurtado/
Judul asli artikel : Early High Christology and the Legacy of Larry Hurtado (1943-2019)
Penulis artikel : Greg Lanier

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru