Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

Loading

You are hereNegarawan / Negarawan

Negarawan


Gabriel Garcia Moreno

Pada Perayaan Transfigurasi, 6 Agustus 1875, seorang negarawan dibunuh oleh pembunuh Masonik di teras katedral di ibu kota negaranya. Banyak orang menyebut negarawan ini sebagai negarawan terbesar di dunia sejak masa Reformasi. Beberapa saat sebelum dibunuh, ia sedang menikmati Sakramen Kudus, sampai sebuah pesan palsu, yang mengatakan bahwa ia sangat dibutuhkan di tempat lain, membuatnya keluar.

Ia jatuh dari teras dan tergeletak di tanah. Kepalanya berdarah, lengan kirinya terputus, dan tangan kanannya terkena sabetan parang. Korban yang termasyhur itu mengenali para penyerangnya -- mengenal dalam arti mengetahui untuk siapa mereka bertindak. Beberapa catatan mengatakan bahwa ia terengah-engah saat mengucapkan kata-kata terakhirnya. Beberapa yang lain mengatakan bahwa ia mampu meneriakkan kata-kata terakhirnya dengan lantang. Namun, kedua sumber setuju bahwa korban mengatakan kata-kata ini sebelum napas terakhirnya, "Dios no muere!" 'Tuhan tidak mati'!

Amir Syarifuddin Harahap

Dirangkum oleh: Sri Setyawati

Mungkin tidak banyak dari kita yang mengenal sosok perdana menteri Indonesia yang beragama Kristen ini secara mendalam. Padahal, kiprahnya di dunia pemerintahan cukup berpengaruh. Bahkan, namanya dicantumkan dalam buku-buku pelajaran sejarah Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah. Seperti apakah kehidupan tokoh ini? Hal-hal positif apa yang bisa kita pelajari dari tokoh ini?

Theodosius Agung

Theodosius Agung adalah seorang yang berusaha untuk mempersatukan kekaisaran Romawi yang terpecah-pecah kembali setelah masa pemerintahan Kaisar Konstantinus. Ia juga berusaha untuk mengembalikan kejayaan Gereja Katolik yang terancam oleh bermacam-macam bidat dan skisma, bahkan ia mau memperkuat gereja tersebut dengan jalan melarang semua ibadah-ibadah kafir di dalam wilayah kekaisarannya, serta menjadikan agama Kristen sebagai agama resmi kekaisaran Romawi pada tahun 380. Pada masa pemerintahan Kaisar Konstantinus, agama-agama kafir masih dibiarkan melakukan ibadah-ibadahnya.

Woodrow Wilson

MASA KECIL DI DAERAH SELATAN

Thomas Woodrow Wilson dilahirkan di Staunton, Virginia, lima tahun sebelum perang saudara meletus. Sepanjang hidupnya, ia tetap memegang nilai-nilai tradisi kehidupan daerah selatan, selain warisan pengajaran keluarganya. Ayah Wilson adalah seorang pendeta dari Presbiterian Selatan. Joseph Ruggles Wilson meraih prestasi menonjol dalam bidang pelayanan, sebagai moderator Gereja Presbiterian Selatan pada tahun 1879, sebagai pendeta yang banyak dihargai, dan sebagai seorang profesor yang mengajar di banyak negara bagian. Tetapi di atas semuanya, ia mengabdi sepenuhnya kepada keluarganya dan terutama demi kepentingan anak laki-lakinya.

Robert Grant

Istilah "Barat" dalam bahasa Indonesia berarti, mata angin yang berlawanan dengan jurusan timur. Tetapi arti akar kata "Barat" itu ialah negeri India, oleh karena negara besar itu letaknya di sebelah barat kepulauan Indonesia.

Setidaknya, ada dua keunikan terkait dengan lagu pujian ini. Pertama, berkenaan dengan penulisnya, yang tidak hanya orang Barat, namun lahir dan meninggal di India. Keunikan kedua, pujian ini bukanlah karangan asli yang benar-benar baru. Syairnya sebenarnya merupakan saduran dari kitab Mazmur.

Siapakah yang menyusun saduran Mazmur itu?

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru