Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

Loading

You are here1858 -- 1919 / Theodore Roosevelt

Theodore Roosevelt


Theodore Roosevelt, atau biasa dipanggil TR, adalah seorang politisi, penulis, ahli alam, penjelajah, konservasionis, prajurit, dan sejarawan yang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-26. Selain sebagai negarawan, ia juga menjadi presiden Amerika pertama yang berjasa dalam membentuk perundang-undangan bagi konservasi lingkungan dan kehidupan liar di Amerika.

RIWAYAT

Theodore Roosevelt (1858 -- 1919)

Dirangkum oleh: N. Risanti

Theodore RooseveltTheodore Roosevelt, atau biasa dipanggil TR, adalah seorang politisi, penulis, ahli alam, penjelajah, konservasionis, prajurit, dan sejarawan yang menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-26. Selain sebagai negarawan, ia juga menjadi presiden Amerika pertama yang berjasa dalam membentuk perundang-undangan bagi konservasi lingkungan dan kehidupan liar di Amerika. Perannya yang signifikan bagi perdamaian Jepang dan Rusia, pada tahun 1904-1905, membuatnya meraih Nobel Perdamaian di tahun 1906.

Tahun-Tahun Awal

Lahir dari pasangan Theodore Roosevelt, Sr. dan Martha "Mittie" Bulloch Roosevelt, yang merupakan keluarga kaya di kota New York pada tanggal 27 Oktober 1858, Roosevelt tumbuh sebagai anak yang sakit-sakitan karena asma dan penyakit lainnya. Ketika menjadi pemuda, ia banyak melakukan olahraga berat untuk meraih stamina fisik yang prima, serta menyukai olahraga luar yang kemudian menjadi bagian dari karakternya. Pada tahun 1876, ia masuk ke Universitas Harvard, setelah bertahun-tahun menerima pendidikan informal dari bibinya serta beberapa orang pengajar.

Theodore kemudian menikah dengan Alice Hathaway Lee setelah lulus pada tahun 1880. Dalam pernikahan tersebut, ia dikaruniai seorang putri, sebelum istri pertamanya meninggal pada hari Valentine di tahun 1884. Untuk melarikan diri dari kesedihannya, ia kemudian pindah ke wilayah barat, yaitu ke Dakota, dan mengejar minatnya dalam menulis. Ia menikah lagi pada tahun 1886 dengan kekasih masa kecilnya, Edith Kermit Carow, dan kemudian tinggal di Sagamore Hill, dekat Oyster Bay di Long Island, New York. Di sana ia melanjutkan karier sastranya, dan memperoleh empat orang putra serta satu putri dari pernikahan keduanya.

Karier Politik

Tahun 1881, Roosevelt mulai memasuki kehidupan politik sebagai sebagai Majelis Negara bagian New York, di mana ia menjadi pemimpin di antara golongan minoritas Partai Republik, yang menekan pada reformasi sosial melalui peraturan pemerintah. Kemudian, pada tahun, 1889, ia kembali ke dunia politik sebagai reformis dari Partai Republik yang melayani di US Civil Service Commission (Komisi Pelayanan Sipil Amerika Serikat - Red.). Pada tahun 1895, ia menjadi Komisaris Polisi kota New York, lalu menjadi pendukung utama dalam perang melawan Spanyol setelah diangkat menjadi Asisten Sekretaris Angkatan Laut dua tahun kemudian. Roosevelt lalu mengundurkan diri dari pemerintahan untuk bergabung dalam Resimen Relawan Kavaleri AS, yang dikenal sebagai Rough Riders, dan ikut bertempur dalam perang Spanyol-Amerika. Pada tahun 1898, ia memimpin komando atas bukit Kettle dalam pertempuran besar untuk merebut San Juan Hill, dekat kota Santiago, Kuba.

Sebagai pahlawan perang, ia kemudian terpilih sebagai Gubernur New York pada tahun 1898, lalu maju sebagai calon wakil presiden dari Partai Republik pada tahun 1900. Pada tanggal 14 September 1901, Presiden William McKinley ditembak sehingga menjadikan Roosevelt, yang berusia 43 tahun, sebagai presiden termuda dalam sejarah. Setelah terpilih kembali sebagai presiden pada pemilu 1904, ia mempromosikan reformasi sosial dan pemerintahan, yang sering kali mengandalkan kekuasaan eksekutifnya untuk melaksanakan program-program yang ditolak oleh kekuatan konservatif yang mengendalikan kongres. Ia dikenal sebagai "Trust Buster", (seseorang atau lembaga yang dipekerjakan untuk menegakkan undang-undang Antitrust - Red.) karena merevisi Sherman Anti-Trust Act (undang-undang federal yang penting dalam sejarah Antitrust, atau "hukum persaingan", yang disahkan oleh kongres pada tahun 1890 - Red.) untuk memecah beberapa perusahaan terbesar negara, termasuk industri kereta api dan baja.

Prestasi Politik dan Penghargaan Nobel Perdamaian

Roosevelt bertekad untuk membangun sebuah kanal di Panama sehingga setelah membantu Panama untuk meraih kemerdekaan dari Kolombia, Amerika kemudian menciptakan sebuah perjanjian untuk mendapatkan zona kanal sebagai imbalan dari bantuan $10 juta, yang ditambah dengan pembayaran tahunan.

Doktrin Monroe menjadi salah satu kunci utama dari kebijakan luar negeri Amerika pada saat itu, yang menyatakan bahwa belahan bumi barat terlarang bagi perambahan asing. Roosevelt menambahkan Roosevelt Corollary dalam doktrin tersebut, menyatakan bahwa Amerika bertanggung jawab untuk campur tangan dengan paksaan (kekuatan militer - Red.) di Amerika Latin, jika diperlukan, untuk menegakkan Doktrin Monroe. Hal ini adalah bagian dari apa yang dikenal sebagai 'Big stick Diplomacy' (sebuah kebijakan luar negeri dari Roosevelt yang bergaya "berbicara lembut dan membawa tongkat besar" atau bernegosiasi secara lunak, tetapi dengan disertai ancaman dari militer - Red.).

The Treaty of PorthsmouthPada tahun 1904 -- 1905, perang Rusia-Jepang terjadi. Roosevelt berperan sebagai mediator perdamaian antara kedua negara. Pihak-pihak yang terkait sepakat untuk bertemu di Portsmouth, New Hampshire, dan memutuskan akhir konflik dengan pembagian kepulauan Sakhalin, di mana Rusia mengambil bagian utara, dan Jepang mengambil sebelah selatan. Atas usahanya tersebut, Theodore Roosevelt menjadi peraih nobel perdamaian pada tahun 1906.

Peran sebagai Konservasionis dan Periode Pascakepresidenan

Theodore Roosevelt adalah pribadi yang semenjak awal telah mengembangkan minat kepada alam dan hewan. Setelah pensiun pada tahun 1908, ia melakukan perjalanan ke Afrika dan mengumpulkan ribuan spesimen untuk Smithsonian Institute, serta untuk berbagai museum dan kepentingan studi ilmiah. Ia dianggap sebagai salah satu ahli biologi lapangan yang terkemuka pada zamannya, dan merupakan penulis banyak buku dan artikel tentang sejarah alam.

Ketika masih menjabat sebagai presiden, konservasi sumber daya alam Barat menjadi salah satu perhatian utama Roosevelt. Bertindak berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Hutan tahun 1891, ia menarik 235 juta hektar hutan publik dari penjualan untuk dijadikan sebagai hutan nasional. Ia juga berjasa dalam usaha reformasi konservasi di wilayah Barat dengan menggunakan Undang-Undang Reklamasi Nasional (UU Newlands) dari tahun 1902, yang pada akhirnya menegakkan kontrol federal atas sumber daya air yang vital di wilayah barat. Lalu, dengan proklamasi presiden pada tahun 1908, ia menyisihkan 800.000 hektar lahan di Arizona sebagai Monumen Nasional Grand Canyon demi melindunginya dari para pengembang.

UU Antiquities tahun 1906 (UU yang membatasi penggunaan lahan publik tertentu yang dimiliki oleh pemerintah federal, ditandatangani oleh Theodore Roosevelt setelah disetujui oleh senat Amerika Serikat - Red.) juga digunakan oleh Roosevelt dalam rangka memperluas kontrol federal atas keajaiban pemandangan barat. Meskipun undang-undang telah diberlakukan untuk melindungi artefak dan pusaka penduduk asli Amerika, Roosevelt juga memperluas penggunaannya untuk melestarikan bangunan bersejarah.

Roosevelt menolak untuk kembali mencalonkan diri pada masa jabatan baru sebagai presiden, menyerahkannya untuk William Howard Taft tahun 1908. Dia kemudian menyesali keputusan tersebut, tetapi gagal untuk menggeser Taft, dengan berjalan di bawah tiket dari Partai Reformasi Banteng Moose.

Setelah Perang Dunia I, Roosevelt siap untuk mencalonkan diri kembali untuk jabatan di Gedung Putih, tetapi pada tanggal 6 Januari 1919, ia meninggal mendadak akibat emboli koroner di rumahnya, Sagamore Hill.

Bersama dengan George Washington, Thomas Jefferson, dan Abraham Lincoln, yang adalah para presiden besar pendahulunya, Theodore Roosevelt dimakamkan di Mount Rushmore Memorial. Atas jasa-jasanya bagi negara, ia dianugerahi beberapa penghargaan dari pemerintah Amerika Serikat, dan namanya diabadikan pada dua kapal Angkatan Laut Amerika Serikat, dalam dua kali edisi penerbitan perangko, serta pada nama sebuah jalan di kota Chicago.

Sumber bacaan:

  1. Kelly, Martin. "Theodore Roosevelt - Twenty-Sixth President of the United States". Dalam

    http://americanhistory.about.com/od/troosevelt/p/ptroosevelt.htm/
  2. DesertUSA Staff. 2008. "Theodore Roosevelt". Dalam

    http://www.desertusa.com/desert-people/theodore-roosevelt.html
  3. _____. "Theodore Roosevelt". Dalam

    http://en.wikipedia.org/wiki/Theodore_Roosevelt

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru