Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

Loading

You are herePengkhotbah / Thomas Ball Barratt

Thomas Ball Barratt


Thomas Ball Barratt lahir di Albaston, Cornwall, pada 22 Juli 1862. Ayahnya, seorang penambang, berimigrasi ke Norwegia pada 1867. Orang tua Barratt dan kakeknya, Kapten George Ball, adalah pengikut setia aliran Metodis John Wesley.

Ibunya bertobat pada usia 18 tahun, setelah berdoa selama 2 jam, dan yakin bahwa dia sudah diselamatkan. Ayahnya diselamatkan saat ia berusia 20 tahun. Keluarganya sangat terkenal di lingkungannya, baik dalam bidang agama maupun politik.

Kedua orang tuanya mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati, dan membangun gereja serta mengadakan persekutuan-persekutuan di rumah mereka di Inggris dan Norwegia, setelah mereka pindah ke sana. Mereka pindah karena ayah Thomas Ball ditawari perusahaannya posisi manajer pertambangan di Norwegia.

Barratt merasakan tangan Tuhan menyentuh hidupnya saat dia berusia 9 tahun, tetapi dia tidak menerima Yesus sebagai Juru Selamat hingga berusia 12 tahun. Dia percaya Tuhan turut campur dalam keputusan orang tuanya memilih pindah ke Norwegia daripada ke Spanyol dengan posisi yang sama, karena jika tidak demikian, jalan hidupnya akan jauh berbeda.

Pada usia 11 tahun, dia kembali ke Inggris untuk mengikuti pendidikan formal. Dia juga mengikuti Wesleyan College di Taunton, Sommersetshire. Di Taunton, seorang teman membimbing dia kepada Kristus, dan setahun kemudian, kebangunan rohani terjadi, di mana saat itu kira-kira dua ratus siswa, serta sejumlah penduduk kota, diselamatkan.

Dia kembali ke rumahnya di Norwegia pada 1878, di mana dia belajar seni pada seorang seniman terkenal dan belajar musik pada Edvard Greig. Pada tahun yang sama, dia memulai sekolah minggu di rumahnya untuk orang-orang yang bekerja di pertambangan.

Selain dari orang tuanya, dia juga dipengaruhi oleh khotbah-khotbah John Wesley dan Dwight L. Moody. Saat berusia 17 tahun, dia membaca salah satu khotbah Moody di sebuah persektuan wanita yang diselenggarakan oleh ibunya, dan kemudian berdoa. Banyak orang yang datang dalam persekutuan itu diselamatkan.

Pada usia 18 tahun, Barratt menyiapkan khotbah pertamanya, setelah menghabiskan waktu untuk bermain musik rohani, bersaat teduh, dan berdoa. Catatan di jurnalnya menunjukkan bahwa dia mendaki ke puncak gunung dan mengkhotbahkan khotbah pertamanya itu kepada angin.

Barratt juga aktif berkhotbah tentang keselamatan di pertambangan tempat dia bekerja sebagai asisten ayahnya. Pada tahun yang sama, Barratt membagikan khotbah pertamanya yang tanpa persiapan. Khotbah Moody terus menjadi dasar dari apa yang diajarkannya, tetapi dia tidak memiliki rencana yang pasti untuk menjadi pengkhotbah. Dia berencana untuk menjadi pemusik atau seniman.

Namun, pada tahun 1882, saat dia hampir berusia 20 tahun, Barratt lulus ujian di Methodish Episcopal Quarterly Conference, yang diselenggarakan di Bergen, Norwegia, untuk menjadi seorang "pengkhotbah lokal", sebutan untuk orang awam yang berbicara di depan sekelompok kecil orang dan gereja atau menggantikan pendeta yang benar-benar sudah ditahbiskan.

Pada saat itu, salah satu hiburan baginya adalah menerjemahkan buku- buku bahasa Inggris ke bahasa Norwegia -- dia menuturkan kedua bahasa itu dengan fasih -- dan bertarung dengan beruang. Beruang itu kalah, menurut catatan pada waktu itu! Selain itu, dia juga menulis untuk merespons serangan terhadap aliran Metodis yang ditulis oleh seorang pendeta dari denominasi lain. Di beberapa negara, aliran Methodis pada waktu itu masih sekontroversial aliran Pentakosta pada abad dua puluh.

Pada Januari 1884, dia mengkhotbahkan khotbahnya yang berjudul "Choose Ye This Day Whom Ye Will Serve" (Pilih Sekarang Siapa yang Akan Anda Layani), yang memicu suatu kebangunan rohani yang berlangsung selama berminggu-minggu di gunung tempat mereka tinggal.

Dia menikahi Laura Jakobsen pada Mei 1887, dan mulai menjadi pendeta di sebuah gereja di Christiania, tempat anak pertama mereka lahir. Barrat ditahbiskan sebagai diakon pada 1889, dan pada 1891, dia menjadi penatua di Methodist Episcopal Church, Norwegia. Setelah itu, dia menjadi pendeta di beberapa gereja.

Pada ulang tahunnya yang ke-37, seniman musik yang tidak berencana untuk menjadi pengkhotbah ini telah mengadakan lebih dari lima ribu persekutuan. Pada tahun 1902, dia mendirikan Oslo City Mission, dan pada tahun 1904, dia menjadi editor buletin organisasi ini, yaitu "Byposten". Kedua orang tuanya telah meninggal pada saat itu, tetapi jauh sebelum mereka meninggal, mereka pasti sudah sangat bangga kepadanya.

Barratt mengunjungi Swedia, Switzerland, Inggris, Belanda, dan bahkan India untuk menyampaikan pesan tentang baptisan Roh Kudus. Jadi, Barratt tidak hanya mendirikan gerakan Norwegian Pentecostal, tetapi juga menjadi tokoh kunci dalam pendirian gereja-gereja Pentekosta di seluruh Eropa.

Barratt membawa pengetahuan tentang baptisan Roh Kudus dari Amerika kepada para pengkhotbah terkemuka di Eropa, saat dia bisa saja kembali ke Norwegia dan menguburnya. Ke mana pun dia pergi, dia menanamkan berkat Pentakosta. Secara langsung atau tidak, dia telah menyentuh hidup banyak pionir rohani lainnya. (t/Ratri)

Diterjemahkan dari:

Judul asli artikel : A Good dan Faithfull Servant
Judul buku : Pioneers of Faith
Penulis : Dr. Lester Sumrall
Penerbit : Harrison House, Oklahoma 1995
Halaman : 29 -- 32

 

Sumber: Bio-Kristi 37

Komentar


 

Member login

Permohonan kata sandi baru