C. René Padilla, Bapak Misi Integral

Dia mendorong kaum evangelis untuk melihat aksi sosial dan penginjilan sebagai "dua sayap pesawat."

C. René Padilla, teolog, pendeta, penerbit, dan anggota staf lama di International Fellowship of Evangelical Students, meninggal Selasa, 27 April, pada usia 88 tahun.

Rene Padila

Padilla paling dikenal sebagai Bapak Misi Integral, sebuah kerangka kerja teologis yang telah diadopsi oleh lebih dari 500 misi Kristen dan organisasi pemberi bantuan, termasuk Compassion International dan World Vision. Misi integral mendorong kaum evangelis di seluruh dunia untuk memperluas misi Kristen mereka, dengan alasan bahwa aksi sosial dan penginjilan adalah komponen penting dan tak terpisahkan — dalam kata-kata Padilla, "dua sayap pesawat."

Pengaruh Padilla yang paling menonjol muncul di Kongres Lausanne tahun 1974, di mana dia memberikan pidato paripurna yang membangkitkan semangat. Hampir 2.500 pemimpin evangelis Protestan dari lebih 150 negara dan 135 denominasi berkumpul di Lausanne, Swiss, pada pertemuan yang didanai terutama oleh Billy Graham Evangelistic Association (BGEA). Sebuah majalah berpengaruh menyebut Lausanne sebagai "forum yang hebat, mungkin pertemuan umat Kristen terluas yang pernah diadakan". Ketika Padilla naik ke atas panggung, dia membawa harapan dan impian banyak evangelis dari Global South yang mencari pijakan yang sama dalam pengambilan keputusan di gereja-gereja dan organisasi misi di seluruh dunia.

Padilla secara khusus menyerukan kepada evangelis Amerika untuk bertobat karena mengekspor "cara hidup Amerika" ke bidang misi di seluruh dunia, tanpa tanggung jawab sosial dan kepedulian terhadap orang miskin, yang menyatakan bahwa misi integral adalah yang terbaik.

Sebuah istilah yang diambil dari roti gandum buatannya sendiri (pan integral), itu merujuk pada pendekatan spiritual dan struktural yang disintesis untuk misi Kristen, aslinya diterjemahkan sebagai "misi yang komprehensif."

"Yesus Kristus datang tidak hanya untuk menyelamatkan jiwa saya, tetapi untuk membentuk masyarakat baru," katanya di Lausanne.

Kisah hidup Padilla mengejutkan dalam penjangkauan globalnya — dari masa kanak-kanak yang miskin di Kolombia dan Ekuador hingga memajukan kaum evangelis di seluruh dunia. Dia melayani bersama dengan misionaris Amerika Jim Eliot, Nate Saint, dan Pete Fleming sebelum kematian mendadak mereka di luar Quito pada tahun 1956; dia menerjemahkan untuk penginjilan Billy Graham di seluruh Amerika Latin pada 1960-an; dia menjalin persahabatan yang akrab dan melakukan tur ceramah dengan John Stott di tahun 1970-an; dia menjembatani jurang yang makin lebar antara generasi muda evangelis dari Global South dan para pemimpin di Amerika Serikat dan Inggris Raya pada tahun 1960-an dan 1970-an yang penuh gejolak; dan dia memimpin organisasi evangelis global. Ia juga dipublikasikan secara luas di jurnal teologi dan publikasi mahasiswa seperti InterVarsity Christian Fellowship (IVCF).

Sebagian besar warisan Padilla tetap berada di Amerika Latin di antara para pendeta, pendeta, dan pemimpin awam. Sementara dia sering ditawari posisi di Amerika Serikat, Padilla memilih untuk tetap tinggal di Amerika Latin, menggembalakan di antara orang miskin, memimpin Kairos Center for Integral Mission, dan mempublikasikan ratusan penulis Amerika Latin pertama kali melalui perusahaan penerbitannya, Ediciones Kairos. Padilla juga ikut mendirikan Latin American Theological Fellowship (FTL) dan International Fellowship of Evangelical Mission Theologians dan menjabat sebagai presiden Tearfund UK dan Irlandia serta Micah Network.

Carlos René Padilla lahir di Quito, Ekuador, pada 12 Oktober 1932. Padilla tumbuh dewasa bersama komunitas misionaris Amerika di wilayah tersebut, merintis proyek penginjilan dan menerjemahkan program radio AS saat remaja muda untuk pelayanan radio HCJB. Ketika masih anak-anak, Padilla tahu dirinya berbeda, ditandai dengan identitas agama yang terpinggirkan dan disingkirkan oleh budaya Amerika Latin yang lebih luas. Ayah Padilla bekerja sebagai seorang penjahit untuk membayar tagihan, tetapi hatinya adalah pendiri gereja evangelis. Kedua orang tuanya menjadi Kristen evangelis sebelum ia lahir, melalui pengaruh paman Padilla, Eddie Vuerto, yang menurut Padilla adalah salah satu pendeta evangelis pertama di Ekuador.

Perintisan gereja adalah upaya berbahaya di Kolombia yang setia pada Katolik Roma, di mana keluarganya pindah pada tahun 1934. Rumah mereka dibom, dan berbagai upaya pembunuhan dilakukan terhadap dia dan ayahnya saat mereka merintis gereja dan melakukan penginjilan di ruang terbuka. Padilla memiliki bekas luka akibat batu yang dilemparkan kepadanya saat berusia tujuh tahun waktu dia berjalan di jalanan Bogotá, ketika akan menghadiri sekolah setempat.

Menengok ke belakang, Padilla mencatat hal ini adalah bagian dari menjadi seorang Kristen evangelis yang setia: "Di Kolombia Anda harus mengidentifikasi diri Anda sebagai seorang Kristen evangelis, dan jika Anda melakukannya, Anda harus membayar konsekuensinya."

Sebagai seorang migran ekonomi dan sebagai anggota komunitas agama minoritas, Padilla dibentuk oleh konteks kekerasan, penindasan, dan pengucilan. Hubungan antara penderitaan dan teologi adalah hubungan organik bagi Padilla. Saat muda, ia mengenang "kerinduan untuk memahami makna iman Kristen dalam kaitannya dengan masalah keadilan dan perdamaian dalam masyarakat yang sangat ditandai oleh penindasan, eksploitasi, dan penyalahgunaan kekuasaan." Pertanyaan bagi Padilla bukanlah apakah Injil berbicara dalam konteks Amerika Latin yang menantang, tetapi bagaimana. Pertanyaan-pertanyaan ini mendorong Padilla untuk mencari jawaban dalam pendidikan teologi dan pelayanan praktis di kalangan mahasiswa.

Saat remaja, Padilla terbang dengan pilot pesawat misionaris Amerika, Nate Saint di atas Andes Ekuador. Saint, bersama dengan Jim Elliot dan Pete Fleming, yang baru saja menyelenggarakan kamp Alkitab anak-anak evangelis di sebuah kota kecil di luar Quito. Saat Padilla mengintip melalui kokpit di hutan Amazon di bawah, dia teringat nasihat Saint: "Kamu akan belajar teologi — berhati-hatilah untuk tidak menerima teologi tanpa dicerna." Ketika tiga misionaris dibunuh oleh orang-orang asli Waorani dalam upaya evangelisasi yang gagal pada tahun 1956, Padilla adalah seorang mahasiswa di almamater Elliot, Wheaton College. Kematian mendadak mereka, dalam kata-katanya, membuat "dampak yang sangat besar" pada dirinya di Wheaton.

Setelah tiba di kampus pada musim gugur 1953, Padilla meminta bantuan presiden sekolah, Victor Raymond Edman, yang telah melayani sebagai misionaris di Quito, bekerja bersama orang tua Padilla dengan Christian and Missionary Alliance. Edman mendukung mahasiswa barunya — yang hampir tidak bisa berbahasa Inggris dan berutang ongkos pesawatnya — dengan membantunya mencari pekerjaan dan terhubung dengan sumber daya kampus. Pada tahun 1959, Padilla memperoleh gelar sarjana dalam bidang filsafat dan gelar master dalam bidang teologi. Namun, dia lulus dalam ketidakhadiran, karena dia sudah menjadi staf di gerakan International Fellowship of Evangelical Students di Venezuela, Kolombia, Peru, dan Ekuador. (IFES adalah badan global yang muncul dari gerakan nasional seperti US-InterVarsity Christian Fellowship dan Universities and Colleges Christian Fellowship di Inggris.)

Dari Amerika Latin, Padilla juga melamar teman lamanya di Amerika, sesama lulusan Wheaton, dan staf pekerja InterVarsity, Catharine Feser. Dia menggambarkan lamaran pernikahannya secara eksplisit dua kali lipat — untuk menikah dengannya dan menikahi Amerika Latin. Komitmennya pada Amerika Latin sebagai ladang misi akan memainkan peran utama dalam pelayanan bersama mereka. (Dia akhirnya menolak AS dan bersumpah untuk tidak pernah kembali.) Catharine mengedit hampir semua yang René tulis, termasuk pidatonya di Lausanne 1974. Dia menjadi jembatan penting antara kemahiran bahasa Inggris dan kefasihan pribumi.

Peran baru Padilla datang enam bulan setelah rezim Fulgencio Batista digulingkan di Kuba oleh pasukan Komunis yang setia kepada Fidel Castro. Pemberontakan tersebut menyadarkan anak-anak muda di kawasan itu pada kenyataan bahwa imperialisme Amerika tidak dapat dihindari, dan keberhasilannya memperkuat kecenderungan nasionalistik, menimbulkan keraguan luas pada ide-ide asing. Kebanyakan materi teologi evangelis di Amerika Latin tidak banyak bicara tentang penarikan ideologi Marxis. Kembali dari pinggiran kota Amerika ke konteks politik yang kacau di Amerika Latin mengejutkan pemuda Ekuador itu dan mempertanyakan kategori teologisnya, terutama yang diberikan oleh pendidikannya di Wheaton.

Ketidakpuasan Padilla dengan pendekatan pelayanan yang ada, ditambah dengan permintaan mahasiswa akan keterlibatan sosial, mendorongnya untuk mencari solusi inovatif dalam misi dan teologi. Kontaknya yang luas dengan universitas dan mahasiswa dalam Perang Dingin Amerika Latin memberinya perspektif yang unik. Akan tetapi, pengalaman pelayanan praktis bukanlah satu-satunya keahliannya. Kredensial pendidikan evangelisnya membuat dirinya memiliki kredibilitas yang lebih luas untuk berbicara dalam debat teologis, seperti di Lausanne.

Dari tahun 1963 hingga 1965, Padilla menyelesaikan PhD-nya di Universitas Manchester di bawah F.F. Bruce, Profesor Rylands Biblical Criticism and Exegesis, "sarjana biblikal evangelis konservatif yang paling terkemuka di era pasca-perang," seperti yang kemudian dijelaskan oleh sejarawan Brian Stanley. Belajar dengan Bruce membuat Padilla dapat dipercaya ke dunia evangelis yang lebih luas, yang pada akhirnya mengarah ke undangan berbicara di Lausanne dan kemitraan dengan John Stott, yang akan terbukti penting untuk penyertaan elemen sosial di kemudian hari dalam Kovenan Lausanne.

Pada 1960-an dan awal 1970-an, Padilla mulai berbicara tentang kemiskinan teologis Amerika Latin, menyesalkan pertanyaan-pertanyaan lokal yang dijawab dengan jawaban-jawaban asing. Padilla bergabung dengan rekan IFES Samuel Escobar dan Pedro Arana, serta misionaris Orlando Costas, menciptakan koalisi eklektik dari para teolog yang gelisah. Bersama-sama, mereka berbagi pengalaman hidup dalam konteks yang tidak adil dan tidak setara selama Perang Dingin dan frustrasi dengan banyaknya organisasi evangelis yang mengkritik orang Amerika Latin.

Salah satu frustrasi tersebut terjadi pada "First Latin American Congress for Evangelization," ("Kongres Evangelisasi Amerika Latin Pertama untuk Penginjilan" - Red.) yang disponsori BGEA 1969, yang lebih dikenal dengan akronim Bahasa Spanyolnya, CLADE. Acara tersebut merupakan upaya untuk membantu para pendeta dan teolog Amerika Latin melihat bahaya teologi yang dipengaruhi oleh Marxis dan untuk memaksakan kategori teologis AS di wilayah tersebut. BGEA telah mengamati kemajuan gerakan teologis radikal yang tampaknya tidak terkendali oleh para teolog pembebasan generasi pertama yang terkemuka, dan komitmen terhadap misi penginjilan Protestan tradisional mulai berkurang. Akan tetapi, bagi kaum Kiri Injili Amerika Latin yang masih embrio, CLADE mewakili kebangkitan paternalisme dan imperialisme evangelis Amerika. Padilla menyebut konferensi itu "buatan AS" dan mengatakan paternalisme adalah "tipikal cara kerja yang kadang-kadang dilakukan di sektor konservatif."

Sebagai tanggapan, Padilla, Costas, Escobar, dan lainnya mendirikan Fraternidad Teológica Latinoamericana (FTL). Organisasi tersebut mendorong Padilla untuk menerbitkan dan menghasilkan jawaban-jawaban atas pertanyaan-pertanyaan misiologis yang menggerogoti, dan tahun-tahun awalnya menyediakan beberapa teologi kontekstual yang paling penting bagi kaum evangelis Protestan Amerika Latin, termasuk buku Padilla "Mission Between the Times: Essays on the Kingdom".

Padilla sudah menjadi terkenal dan mempertajam suara kritisnya bahkan sebelum Lausanne. Dalam sebuah artikel tahun 1973 untuk Christianity Today — artikel pertama majalah yang secara langsung membahas teologi pembebasan — Padilla memperingatkan kaum evangelikal konservatif untuk membahas tentang bias ideologis mereka sendiri sebelum mengkritik teologi pembebasan. Dia juga menolak teologi pembebasan itu sendiri, sambil menyimpulkan, "Di manakah teologi evangelis yang akan mengajukan solusi dengan kefasihan yang sama, tetapi juga dengan dasar yang lebih kuat di dalam firman Allah?"

Pada bulan Juli 1974, Catharine Feser Padilla mengumpulkan anak-anaknya di sekeliling sebuah atlas dunia di rumah mereka di barrio Florida Este di Buenos Aires. Putrinya, Ruth Padilla DeBorst, kemudian mengenang, "Nada suaranya memiliki urgensi yang tidak biasa: 'Hari ini, ketika dia memberikan ceramahnya di sini, di Lausanne, Swiss' — menunjuk ke kota di peta -' Papi akan berkata beberapa hal yang tidak semua orang ingin dengar. Mari berdoa untuknya dan untuk orang-orang yang mendengarkannya.'"

Pada Kongres Lausanne tahun 1974, untuk pertama kalinya, para pemimpin dari Global South mendapatkan tempat di meja kepemimpinan evangelis dunia — dengan membawa label sosial Kristiani mereka yang sedang berkembang. Orang Amerika Latin berbicara dengan suara yang sangat kuat, setelah mempertajam kritik mereka sebagai komunitas agama minoritas. Editor Crusade Magazine menulis bahwa pernyataan Padilla "benar-benar membuat kongres bersemangat", dan menerima "tepuk tangan terlama yang diberikan kepada pembicara mana pun hingga saat itu." Bahkan, Time menyoroti pidato Padilla dalam liputannya, menyebutnya sebagai "salah satu pidato paling provokatif di pertemuan itu."

Memanfaatkan momentum dari makalah pleno dirinya dan Escobar, Padilla, bersama John Howard Yoder, menggalang kelompok ad hoc yang terdiri dari 500 peserta yang mereka sebut pertemuan "Pemuridan Radikal" yang berusaha untuk lebih mempertajam elemen sosial dalam rancangan Kovenan Lausanne. Setelah kongres, Padilla mengingat dokumen pemuridan radikal mereka sebagai "pernyataan terkuat atas dasar misi holistik yang pernah dirumuskan oleh konferensi evangelis hingga saat itu." Ia juga mendeklarasikan matinya dikotomi antara aksi sosial dan penginjilan dalam misi Kristiani.

"Yesus Kristus datang tidak hanya untuk menyelamatkan jiwa saya, tetapi untuk membentuk masyarakat baru." Rene Padila
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Presentasi Padilla menimbulkan kehebohan. Stott, misalnya, sebelumnya menolak pandangan ini, tetapi secara terbuka membalikkan pandangannya dalam bukunya "Christian Mission in the Modern World" tahun 1975. Namun, itu membuat banyak pemimpin evangelis gelisah, tidak hanya di Amerika Utara dan Inggris, tetapi juga di Global South. Sekretaris jenderal InterVarsity Oliver Barclay mempermasalahkan inti presentasi Padilla di Lausanne dan kemudian pada tahun itu memperingatkannya tentang reaksi terhadap makalahnya di "media" dan berusaha untuk mengekang pemimpin muda tersebut.

Di Lausanne, Padilla telah menghubungkan misi gereja dengan isi pesan Injil itu sendiri — isi yang mengandung realitas sosial. Dengan melakukan itu, dia menantang teologi evangelikalisme Protestan arus utama bahwa tindakan sosial adalah implikasi dari pesan Injil — tidak melekat padanya. Akan tetapi, bagi sebagian orang, menyebut etika sosial sebagai bagian dari pesan Injil secara mengerikan menghantam Injil sosial dan liberalisme teologis.

Akan tetapi, bagi Padilla, merangkul pesan Injil yang lebih luas sangat penting untuk misi Kristen. "Kurangnya apresiasi terhadap dimensi Injil yang lebih luas mengarah pada kesalahpahaman misi gereja," katanya. "Hasilnya adalah penginjilan yang menganggap individu sebagai unit individualistis — Robinson Crusoe yang kepadanya panggilan Allah ditujukan seperti di sebuah pulau."

Dalam dekade berikutnya, Padilla membantu membentuk lintasan Gerakan Lausanne, memimpin kolokium dan konferensi di seluruh dunia. Pesannya terus dipertajam, termasuk mengkritisi peran Amerika Serikat sebagai kekuatan global. Warisan misiologinya mungkin paling jelas terlihat dalam dokumen dari Kongres Lausanne di Cape Town pada tahun 2010. Untuk pertama kalinya, misi integral dimasukkan dalam dokumen resmi dari gerakan Lausanne.

Saat ini, itu adalah bahasa standar bagi banyak evangelis untuk berbicara tentang pesan Injil yang lebih luas — untuk individu, untuk sesama, untuk ciptaan. Selain pertemuan-pertemuan global, Padilla menghabiskan sebagian besar waktunya melaksanakan pengembangan teologis misi integral dengan para pendeta dan pemimpin awam di seluruh Amerika Latin melalui Centro de Estudios Teológicos Interdisciplinarios (CETI), yang didirikan dengan Catharine pada tahun 1982.

Kematian Padilla didahului oleh rekan seumur hidup dan istri pertamanya, Catharine Feser Padilla, pada tahun 2009. Ia meninggalkan istri keduanya, Beatriz Vásquez, dan kelima anaknya dengan Catharine, Daniel, Margarita, Elisa, Sara, dan Ruth, bersama dengan banyak cucu. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Christianity Today
Alamat situs : https://www.christianitytoday.com/news/2021/april/rene-padilla-died-integral-mission-latin-american-theology.html
Judul asli artikel : Died: C. René Padilla, Father of Integral Mission
Penulis artikel : David C. Kirkpatrick