Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

You are hereRiwayat / J. I. Packer (1926 -- 2020)

J. I. Packer (1926 -- 2020)


Justin Taylor | 17 Juli 2020

J.I Packer pergi untuk bersama dengan Tuhan pada 17 Juli 2020. Dia berusia 93 tahun.

Gambar: J.I Packer

Packer adalah seorang anggota gereja Anglikan seumur hidup yang menghabiskan paruh pertama hidupnya di Inggris dan paruh kedua di Kanada tetapi yang mungkin paling populer di Amerika Serikat. Ia dikenal luas sebagai salah satu tokoh terkenal teologis yang paling berpengaruh di abad ke-20.

Selama hampir 70 tahun menulis dan melayani, ia menekankan pentingnya mengenal, berdoa, dan berkomunikasi dengan Allah Tritunggal. Dia menyerukan agar gereja menganggap serius kekudusan dan pertobatan dengan berjalan dalam Roh dan berjuang melawan dosa yang ada di dalam diri. Dia membela otoritas Alkitab dan memperjuangkan prinsip katekisasi pemuridan. Dan, dia memperkenalkan kembali beberapa generasi kepada leluhur Puritan yang disayanginya, yang dia anggap sebagai Kayu Merah (simbol kesehatan, keselamatan, umur panjang, kebijaksanaan, dan komunikasi - Red.) dari iman Kristen.

Dia melihat dirinya sebagai "suara yang memanggil orang kembali ke jalan lama kebenaran dan kebijaksanaan." Seluruh hidupnya digunakan untuk menolak gagasan bahwa "yang lebih baru adalah yang lebih benar, hanya apa yang baru-baru ini yang baik, setiap perubahan adalah langkah maju, dan setiap kata yang terakhir harus diakui sebagai pernyataan yang pasti tentang topiknya."

Meskipun dia bersedia untuk mengatasi dan terlibat dalam kontroversi pada zamannya, dia menulis, "Saya ingin diingat sebagai orang yang menunjuk ke padang rumput."

Masa Kecil

James Innell Packer lahir pada 22 Juli 1926, di desa Twyning di utara Gloucestershire, Inggris, anak sulung James dan Dorothy Packer. Satu-satunya saudara kandungnya, Margaret, lahir pada tahun 1929.

Keluarga Packer adalah keluarga kelas menengah ke bawah dengan iman Anglikan formal, dengan setia menghadiri Gereja St. Catharine di dekatnya, tetapi tidak pernah membicarakan hal-hal tentang Tuhan atau bahkan berdoa sebelum makan.

Pada bulan September 1933, pada usia tujuh tahun, Packer kecil dikejar-kejar oleh seorang perundung di sekolah menengah ke jalan dan ditabrak oleh sebuah mobil roti yang lewat, yang mengakibatkan operasi otak, tinggal di rumah sakit selama tiga minggu, dan pemulihan selama enam bulan di rumah jauh dari sekolah. Dia menderita patah tulang pada tulang frontal di sisi kanan dahi. Dia menggambarkan keadaannya dengan membandingkannya seperti ketika bagian atas kulit telur diketuk ketika Anda memukulnya dengan sendok telur, dan seorang ahli bedah yang terampil di rumah sakit setempat mengeluarkan potongan-potongan tulang yang patah itu. Dokter meminta dia untuk memakai pelat aluminium pelindung berwarna hitam di atas lukanya, yang diikat oleh karet elastis. Dia dilarang bermain olahraga apa pun, sehingga menyebabkan penyendiri yang masih kecil itu lebih membatasi dirinya pada hal-hal seperti membaca dan menulis. Dia mengenakan pelat pelindung selama delapan tahun berikutnya, dan kemudian pada usia lima belas, dia tidak mau memakainya lagi.

Pada pagi hari ulang tahunnya yang kesebelas, pada tahun 1937, Packer terbangun berharap menemukan sepeda yang menunggunya -- hadiah tradisional untuk anak yang beranjak remaja yang sudah dia minta dengan memberi petunjuk. Akan tetapi, orang tuanya memberinya mesin tik tua Oliver yang berat dalam kondisi sangat baik. Penulis biografinya Alister McGrath mencatat pelajaran rohani: "Bukan itu yang diminta Packer; tetapi, itu terbukti sebagai hadiah yang dia butuhkan .... hadiah terbaik dan benda paling berharga pada masa kecilnya."

Musim gugur itu, pada tahun 1937, Packer beralih dari sekolah menengah ke Crypt School, di mana ia menjadi satu-satunya siswa di kelasnya yang mengambil spesialisasi dalam "pelajaran klasik." Leland Ryken menulis:

"Sekolah itu sendiri adalah sekolah yang bergengsi, kembali ke tahun 1539, perkiraan waktu ketika Henry VIII memutuskan hubungan dengan Gereja Roma dan mendirikan Gereja Inggris. Sekolah itu menerima namanya berdasarkan fakta bahwa sekolah itu didirikan di ruang bawah tanah sebuah gedung gereja paroki. Ironisnya dalam pandangan Kristen formal Packer pada waktu itu, tetapi secara profetik dalam pandangannya tentang menjadi apa dia kelak, Sekolah Crypt dianggap penting di antara para siswa sebelumnya yaitu pengkhotbah dan penginjil Inggris George Whitefield."

Dia bermain catur dengan teman sekelas yang ayahnya adalah pengkhotbah Unitarian, dan bocah itu mencoba meyakinkan Packer tentang Unitarianisme, tetapi Packer bertanya-tanya mengapa seseorang mau menerima beberapa bagian dari Perjanjian Baru tetapi menolak keilahian Yesus. Dia membaca karya C. S. Lewis, "The Screwtape Letters", pada masa remajanya, dilanjutkan dengan Mere Christianity, dan menghabiskan beberapa waktu membaca salinan Alkitab King James milik neneknya -- yang semuanya memperkuat kerangka dasar pandangan dunia Kristen, meskipun ia masih belum memiliki iman yang menyelamatkan. Dia kemudian menyebutkan dirinya sebagai separuh jalan.

Packer dikonfirmasi di St. Catherine's pada usia empat belas tahun, tanpa pernah mendengar tentang pertobatan atau iman yang menyelamatkan.

Pertobatan

Pada usia delapan belas tahun, Packer memenangkan beasiswa ke Universitas Oxford, belajar klasik di Corpus Christi College. Dia tiba di Oxford sebagai orang aneh yang canggung, pemalu, dan intelektual (menurut deskripsinya), dengan satu koper di tangan. Ayahnya adalah seorang juru tulis untuk Great Western Railway, yang memungkinkan Packer muda memiliki tiket gratis untuk naik kereta selama satu jam.

Tiga minggu kemudian, pada 22 Oktober 1944, Packer menghadiri khotbah penginjilan hari Minggu malam di gereja St Aldate. Seorang pendeta tua Anglikan memberikan alamat itu. Eksposisi alkitabiah membuat Packer bosan, tetapi di bagian kedua, pendeta menceritakan bagaimana di sebuah kamp anak laki-laki dia ditantang apakah dia benar-benar seorang Kristen. Packer melihat dirinya dalam cerita itu dan menyadari bahwa dia tidak mengenal Kristus. Menerima undangan itu, yang diakhiri dengan nyanyian Just As I Am, Packer menyerahkan hidupnya kepada Kristus. Dia hanya berjarak beberapa meter dari tempat penginjil abad ke-18 George Whitefield bertobat pada tahun 1735.

Kaum Puritan

Pada tahun yang sama, pada tahun 1944, seorang pensiunan pendeta Anglikan, yang kehilangan penglihatannya, menyumbangkan perpustakaannya yang besar kepada Oxford Christian University. Para pemimpin OICCU menyimpannya di ruang bawah tanah dan bertanya kepada Packer si kutu buku apakah dia ingin memilah-milah koleksi, termasuk karya klasik dari abad keenam belas dan ketujuh belas.

Packer segera menemukan koleksi tulisan-tulisan Puritan abad ketujuh belas yang lengkap, John Owen. Packer sangat tertarik dengan volume tentang pencobaan dan dosa. Dia membuka volume itu dan melahap isinya. Dia kemudian menulis, "Saya kira, saya berutang lebih banyak kepada John Owen daripada kepada teolog lainnya, kuno atau modern, dan saya yakin saya berutang pada buku kecilnya tentang penyiksaan lebih banyak daripada apa pun yang ditulisnya."

Dia kemudian meminta orang-orang untuk menganggapnya sebagai Puritan zaman yang lebih kini: "orang yang, seperti para pemimpin besar abad ke-17 di kedua sisi Atlantik, berupaya menggabungkan dalam dirinya peran sarjana, pengkhotbah, dan pendeta, dan berbicara kepada Anda dengan tujuan itu. "

Dia sering membandingkan spiritualitas orang-orang Puritan dengan kaum Injili kontemporer, menyerukan kepada yang terakhir untuk meniru yang pertama terutama ketika menyangkut komunikasi dengan Allah:

"Ketika orang Kristen bertemu, mereka berbicara satu sama lain tentang pekerjaan Kristen dan kepentingan Kristen, kenalan Kristen mereka, keadaan gereja-gereja, dan masalah-masalah teologi -- tetapi jarang tentang pengalaman mereka sehari-hari seputar Allah.

Buku-buku dan majalah-majalah Kristen modern banyak memuat tentang doktrin Kristen, standar-standar Kristen, masalah perilaku Kristen, teknik-teknik pelayanan Kristen -- tetapi sedikit tentang inti persekutuan dengan Allah.

Khotbah-khotbah kita mengandung banyak doktrin yang sehat -- tetapi sedikit yang berhubungan dengan percakapan antara jiwa dan Juru Selamat.

Kita tidak menghabiskan banyak waktu, sendirian atau bersama-sama, untuk memikirkan keajaiban fakta bahwa Allah dan orang berdosa memiliki persekutuan; tidak sama sekali, kita hanya menerimanya begitu saja, dan kita memikirkan hal-hal yang lain.

Dengan demikian jelaslah bahwa persekutuan dengan Allah adalah hal yang tidak penting bagi kita."

Tulisan dan Sudut Pandang Awal

Artikel pertama Packer yang diterbitkan, ditulis pada tahun 1952, adalah tentang The Puritan Treatment of Justification by Faith (Pendekatan Puritan tentang Pembenaran oleh Iman - Red.) (Evangelical Quarterly 24, no. 3 [1952], 131 -- 3).

Setelah memperoleh gelar BA dari Corpus Christi di Oxford (1948), ia memulai pekerjaan mengajar pertamanya di Oak Hill Theological College di London sebagai tutor (pengajar) dalam bahasa Yunani dan Latin (dibarengi dengan filosofi). Selama tahun ajaran 1948 -- 949 ini, Packer yang berusia 22 tahun pergi setiap Minggu malam ke Kapel Westminster untuk mendengarkan khotbah Dr. Martyn Lloyd-Jones, yang berusia 50 tahun. Packer belum pernah mendengar khotbah seperti itu "—itu datang kepadanya" dengan kekuatan sengatan listrik, yang menyebabkan setidaknya satu pendengarnya lebih banyak merasakan Allah daripada siapa pun." "Dia adalah pria terhebat yang pernah saya kenal," Packer menulis, "dan saya yakin bahwa dia lebih banyak pengaruhnya dalam kehidupan saya daripada di antara guru manusia saya yang lain." Saat kedua pria itu saling kenal, Packer menyarankan kepada Lloyd-Jones agar mereka memulai pertemuan rutin untuk membantu orang memahami dan menerapkan ajaran kaum Puritan. Mereka bersama-sama mendirikan Puritan Conference dan menyelenggarakannya bersama-sama selama hampir dua dekade.

Selama tiga tahun berikutnya, Packer menempuh studi untuk penahbisan di Wycliffe Hall, Oxford, dan kemudian melakukan penelitian doktoral. Dia ditahbiskan sebagai diaken di Church of England pada tahun 1952, kemudian sebagai seorang vikaris di Birmingham Cathedral pada tahun 1953.

Dari tahun 1952 hingga 1954, ia melayani sebagai pendeta pembantu (associate pastor) di St. John's di Harborne, pinggiran kota Birmingham, sambil menyelesaikan disertasi doktoralnya setebal 400 halaman tentang Puritan Richard Baxter di Universitas Oxford. Dia dianugerahi MA dan DPhil pada tahun 1954.

Pada 17 Juli 1954, Packer menikahi seorang wanita Welsh, Kit Mullett, seorang perawat muda yang dia temui setelah ceramah di Surrey pada akhir musim semi tahun 1952. Bersama-sama mereka kemudian mengadopsi tiga anak: Ruth, Naomi, dan Martin.

Keluarga Packer pindah ke Bristol pada tahun 1955, di mana Packer bertugas sebagai dosen di Tyndale Hall selama enam tahun ke depan. Dua tulisan penting muncul dari masa jabatan ini.

Yang pertama adalah esai ulasan yang berjudul "'Keswick' and Reformed Doctrine of Sanctification (Doktrin Keswick dan Doktrin Reformed tentang Pengudusan - Red) (Evangelical Quarterly 27 [1955]: 153 -- 7), menuduh ajaran Kehidupan Lebih Tinggi tentang pengudusan ini sebagai Pelagianisme (paham yang meyakini bahwa dosa asal tidak merusak hakikat manusia, dan bahwa dengan kehendaknya yang fana manusia masih sanggup memilih yang baik atau yang buruk tanpa pertolongan ilahi - Red.) yang menyeluruh. Ini adalah masa Packer yang paling polemik, sebagian karena pengalaman pribadinya dan hati pastoralnya bagi orang lain untuk menghindari "kecerobohan pietistik" yang hampir membuatnya putus asa sebagai mahasiswa. Dia kemudian menulis:

"Tidak banyak rekomendasi ketika yang dapat Anda katakan adalah bahwa ajaran ini dapat membantu Anda jika Anda tidak menganggap perinciannya terlalu serius.

Sangatlah memberatkan untuk mengatakan, seperti dalam kasus ini saya pikir kita harus, bahwa jika Anda benar-benar memerhatikan perinciannya, itu akan cenderung tidak membantu Anda tetapi malah menghancurkan Anda."

Penulis biografinya, Alister McGrath, melihat kembali efek dari artikel ini dan menulis:

"Di sana . . . tidak ada tanggapan dari kelompok Keswick yang menolak kritik yang diberikan oleh Packer. Secara luas disepakati bahwa tinjauan Packer menandai berakhirnya dominasi pendekatan Keswick di kalangan kaum Injili yang lebih muda. . . . Sebagian besar kritik teologis dari kritik Packer terbukti tidak dapat dijawab."

Kedua, pada bulan Maret 1958, pada usia 31, Packer menerbitkan buku pertamanya, "Fundamentalism" and the Word of God ("Fundamentalisme" dan Firman Allah -Red.) (IVP di Inggris; Eerdmans di AS), sebuah pembelaan dari sikap Protestan bersejarah mengenai otoritas Kitab Suci.

Michael Reeves menulis:

"Ini berfungsi sebagai seruan untuk meningkatkan semangat para kaum Injili dengan pandangan yang tinggi tentang Alkitab, itu menaikkan tingkat kecanggihan dan nuansa yang dapat mereka pikirkan tentang Kitab Suci, dan itu menjadikan Packer sebagai pemimpin teologis dari gerakan itu."

Pada tahun 1961, Packers pindah kembali ke Oxford, di mana selama sembilan tahun berikutnya ia melayani sebagai pustakawan dan kemudian menjadi pengawas di Latimer House -- usat penelitian evangelis yang dimulai oleh Packer dan John Stott untuk secara teologis memperkuat Church of England.

Selama tahun 1960, editor Elizabeth Braund mengundang Packer untuk menulis serangkaian artikel untuk Evangelikal Magazine dua bulanan mereka yang menawarkan panduan untuk kekristenan dasar. Packer menulis hampir dua lusin artikel setiap bulan selama lima tahun.

Pada tahun 1970, Packer kembali ke Tyndale Hall sebagai kepala sekolah. Tahun berikutnya, Tyndale Hall dimasukkan ke Trinity College yang baru, Bristol, tempat Alec Motyer ditunjuk sebagai kepala sekolah dan Packer sebagai pembantu kepala sekolah. Langkah ini, bagaimana pun, membebaskan Packer sehingga memiliki lebih banyak waktu untuk menulis.

Knowing God

Pada awal 1970-an, Packer mendekati Inter-Varsity Press supaya menerbitkan serangkaian artikel dari Evangelical Magazine sebagai sebuah buku. Penerbit itu menjawab bahwa mereka membutuhkan dia untuk menulis tentang masalah karismatik yang melanda Inggris sebelum mereka akan mempertimbangkan sebuah buku darinya tentang topik lain.

Maka, sebagai gantinya ia membawanya ke Hodder & Stoughton, yang dengan senang hati menerimanya untuk dipublikasikan. Pers InterVarsity di Amerika Serikat setuju untuk mengambil hak-hak North American. Buku ini diterbitkan pada tahun 1973 dengan judul Knowing God (Mengenal Allah - Red.). Itu membangun ketenarannya dalam skala internasional, dan kemudian terjual lebih dari satu setengah juta keping. "Keyakinan di balik buku itu," tulisnya, "adalah bahwa tidak mengenal Allah merupakan akar dari banyak kelemahan gereja saat ini."

Ineransi

Pada bulan Februari 1977, Packer bertemu dengan R. C. Sproul, John Gerstner, Norman Geisler, dan Greg Bahnsen untuk konferensi tentang Otoritas Kitab Suci di Mount Hermon, California. Belakangan pada tahun itu, the International Council of Biblical Inerrancy dibentuk, yang menghasilkan Chicago Statement of Biblical Inerrancy setahun kemudian, dengan Sproul sebagai penulis utama.

Regent College di Vancouver

Pada tahun 1979, James Houston, yang telah berteman dengan Packer sejak masa kuliah mereka di Oxford, mengundangnya untuk bergabung dengan fakultas di Regent College di Vancouver. Packer akhirnya menerima posisi itu, yang memungkinkannya mengajar tanpa tugas administratif, dan keluarganya melakukan relokasi transatlantik. Dia mempertahankan posisi di universitas sampai akhir hayatnya, pensiun dari pengajaran penuh waktu pada tahun 1996 dan kemudian mengajar paruh waktu sesudahnya.

Kontroversi dan Pemisahan

Kehidupan Packer bukan tanpa kontroversi doktrinal dan perpecahan relasional.

Pada bulan Oktober 1966, selama National Assembly of Evangelicals, Lloyd-Jones mengeluarkan seruan bagi kaum Injili untuk meninggalkan denominasi campuran doktrin (seperti Church of England) dan sebagai gantinya bersekutu dengan asosiasi gereja-gereja Injili independen. John Stott, yang memimpin sidang, melanggar aturan tidak tertulis dengan secara terbuka menentang proposal setelah Lloyd-Jones selesai berbicara. Packer tidak ada di acara itu (dia mendengarnya melalui telepon malam itu), tetapi dia berada di pihak Stott. Keretakan menjadi benar-benar pecah pada tahun 1970, ketika Packer bergabung dengan sesama penginjil Anglikan Colin Buchanan dan dua orang Anglo-Katolik untuk menerbitkan Growing into Union: Proposals for Forming a United Church in England (Menjadi Satu: Proposal untuk Membentuk Gereja Persatuan di Inggris -Red.) Buku itu membuat Lloyd-Jones berpisah dari Packer, mengeluarkannya dari dewan The Evangelical Magazine dan membatalkan Puritan Conference yang mereka dirikan bersama.

Pada bulan Maret 1994, kecenderungan ekumenis Packer sekali lagi menyebabkan masalah. Dia bergabung dengan beberapa kaum Injili dan Katolik Roma untuk menandatangani pernyataan bersama berjudul "Evangelicals and Catholics Together," ("Kaum Injili dan Katolik Bersama," - Red.) ditulis bersama oleh Charles Colson dan Richard John Neuhaus. R. C. Sproul sebelumnya berkata, "Ketika pertempuran menjadi berdarah, saya ingin Jim Packer ada di lubang perlindungan saya." Akan tetapi, penandatanganan dokumen oleh Packer membingungkan Sproul dan yang lainnya, yang melihat ambiguitas yang dipelajari dalam kata-kata yang menyiratkan persetujuan mengenai Injil bahkan ketika perbedaan teologis lainnya tetap ada. Keduanya setuju secara doktrin tentang pembenaran, tetapi Sproul bersikeras bahwa doktrin itu penting, sementara Packer lebih suka mengatakan itu di tengah-tengah. Packer belakangan menulis alasan tentang mengapa dia menandatanganinya.

Perpisahan menyakitkan yang ketiga terjadi pada tahun 2002, ketika sinode Anglican Diocese of New Westminster di Vancouver mengizinkan uskupnya untuk melakukan kebaktian untuk memberkati persatuan sesama jenis. Packer termasuk di antara anggota sinode yang keluar sebagai bentuk protes. Dia menjelaskan alasannya:

"Karena keputusan ini, yang diambil keluar dari konteksnya, memalsukan Injil Kristus, meninggalkan otoritas Kitab Suci, membahayakan keselamatan sesama manusia, dan mengkhianati gereja dalam peran yang ditunjuk Allah sebagai kubu dan benteng kebenaran ilahi."

Pada tahun 2008, gereja Packer (St. John's Shaughnessy, gereja terbesar di Anglican Church of Canada) memilih untuk meninggalkan ACC dan untuk menyelaraskan dengan provinsi yang lebih ortodoks di Argentina. Akibatnya, Packer dan para pelayan gereja lainnya dihentikan (otoritas mereka sebagai para pelayan Firman dan Sakramen, yang dianugerahkan pada tahbisan mereka, dicabut) karena (1) secara terbuka meninggalkan doktrin dan disiplin Anglican Church of Canada, dan (2) telah mencari atau berniat untuk masuk ke badan keagamaan lain di luar Anglican Church of Canada.

Packer telah menjelaskan dalam keputusan awalnya untuk keluar:

"Selama beberapa dekade sekarang, saya telah bertanya pada diri sendiri di setiap percabangan jalan teologis saya: Apakah Paulus akan bersama saya dalam hal ini? Apa yang akan dia katakan jika dia ada dalam situasi saya? Saya tidak pernah berani memberikan pandangan tentang apa pun yang saya tidak punya alasan kuat untuk berpikir dia akan mendukung."

Packer Sebagai Penulis dan Pembaca

Penulis biografinya, Leland Ryken, mencatat bahwa hampir tidak mungkin untuk membangun bibliografi komprehensif tentang tulisan-tulisannya:

"Baik dalam berbicara maupun menulis, Packer telah mengikuti kebijakan memasuki hampir setiap pintu yang telah dibuka sebelumnya. Daftar terbitannya menentang tabulasi, sebagian karena banyaknya jumlah item, sebagian karena ragam genre yang begitu luas sehingga sulit untuk mengetahui apa yang merupakan publikasi dibandingkan dengan dokumen yang dicetak secara pribadi, sebagian karena Packer sering menerbitkan buku yang sama di Amerika Serikat dan Inggris dengan judul yang berbeda, dan sebagian karena banyak tulisannya yang telah diterbitkan ulang, kadang-kadang dengan judul baru."

Selain Knowing God (Mengenal Allah -Red), karya-karyanya yang paling banyak dibaca dan berpengaruh pastinya mencakup buku-buku Evangelism and the Sovereignty of God (Penginjilan dan Kedaulatan Allah -Red.) (1971) dan The Quest for Godeness: The Puritan Vision of the Christian Life (Pengejaran akan Kesalehan: Visi Puritan tentang Kehidupan Kristen -Red.) (diberi judul di Inggris, Among God's Giants (Di Antara Raksasa Dewa - Red) (1990), bersama dengan esai "Saved by His Precious Blood: An Introduction to John Owen's The Death of Death in the Death of Christ" ("Diselamatkan oleh Darah-Nya yang Berharga: Pengantar John Owen untuk Kematian dari Kematian dalam Kematian Kristus" -Red.) (1958) dan "What Did the Cross Achieve? The Logic of Penal Substitution" ("Apa yang Dicapai Salib? Logika Hukuman Substitusi" -Red.) (1974).

Selain tulisan dan ajarannya sendiri, Packer juga melayani sebagai penasihat teologis, konsultan, dan pemberi rekomendasi buku. Dimulai pada awal 1980-an, dengan editor-teolog Kenneth Kantzer kembali mengajar di Trinity Evangelical School Divinity, Packer dikontrak oleh Christianity Today di Carol Stream, Illinois, sebagai editor senior, melakukan kunjungan rutin ke kantor, memberikan tinjauan teologis, dan mengkritik setiap masalah dari sudut pandang teologi, sosiologi, dan jurnalisme yang baik, termasuk apa yang berjalan dengan baik secara grafis dan konseptual.

Kesediaan Packer untuk merekomendasi buku adalah tindakan kasih yang dimaksudkan untuk membantu pembaca awam. Dia sering murah hati, mungkin untuk suatu kesalahan, meskipun bagi siapa pun yang menanyakan keputusan tertentu, dia bersikeras mereka membaca rekomendasinya dengan hati-hati, tidak hanya memperhatikan apa yang dia katakan tetapi apa yang tidak dia katakan dan bagaimana dia mengatakannya! Pemberian pujiannya sering klasik singkat di dalam dan tentang diri mereka sendiri.

... tidak mengenal Allah merupakan akar dari banyak kelemahan gereja saat ini.
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Dia sering ditanya buku apa yang paling memengaruhinya, dan dia biasanya memberikan beberapa variasi dari daftar berikut:

John Calvin, Institutes of the Christian Religion

J. C. Ryle, Holiness

John Bunyan, The Pilgrim's Progress

Richard Baxter, The Reformed Pastor

Martin Luther, The Bondage of the Will

Karya John Owen (particularly Indwelling Sin and The Mortification of Sin, Justification, The Holy Spirit, and The Death of Death in the Death of Christ)

Novel favoritnya adalah The Brothers Karamazov karya Dostoevsky, dan genre favoritnya untuk membaca santai adalah misteri pembunuhan dan novel detektif, melahap seri buku Agatha Christie pertamanya pada usia tujuh tahun. ("Apa yang saya nikmati adalah kebingungan yang membingungkan dari teka-teki itu, kerja otak superiornya yang licik, dan tindakan keadilan dengan membersihkan yang tidak bersalah dan mengungkap yang bersalah.")

Akan tetapi, buku favoritnya sepanjang masa adalah Pilgrim's Progress, yang ia baca setiap tahun dalam kehidupan Kristennya hingga degenerasi makula menghentikannya untuk membaca.

Minat pribadi lain Packer adalah musik jazz awal. Pada usia tiga belas tahun, Packer melakukan pekerjaan rumahnya suatu malam di rumah sambil mendengarkan radio, dan penyiar memutuskan untuk memainkan jazz tahun 1920-an: "Steamboat Stomp" oleh Jelly Roll Morton. "Saya ingat pernah bangun, kemudian menyetel radio dan menempelkan telinga saya ke speaker dan menikmatinya. Saya terengah-engah. Saya benar-benar bersemangat." Di Oxford, ia bermain klarinet untuk band jazz yang disebut Bandit, meskipun ia berhenti karena mengganggu pertemuan hari Sabtu dari kelompok InterVarsity dan dia diberitahu bahwa jazz itu jahat. Namun, kemudian, ia menyatakan bahwa "menurut standar Kristen" ia berpikir "jazz awal adalah salah satu produk budaya paling berharga abad kedua puluh."

Dalam sebuah surat tahun 1970 kepada Packer, mengakhiri keterlibatannya dengan Puritan Conference, Lloyd-Jones menulis:

Anda telah mengetahui selama bertahun-tahun tidak hanya kekaguman saya atas karunia pikiran dan kecerdasan Anda yang hebat, tetapi juga rasa hormat saya yang mendalam kepada Anda. Saya mengira bahwa jauh sebelum ini Anda akan menghasilkan karya besar dalam tradisi Warfield, tetapi Anda telah merasa terpanggil untuk terlibat dalam urusan gerejawi. Bagi saya ini tidak lebih dari sebuah tragedi besar dan kerugian nyata bagi Gereja.

Yang paling dekat waktunya, Packer menulis tentang sebuah teologi sistematis yaitu Concise Theology-nya (Teologi Ringkasnya -Red.), dia membuat sketsa 94 doktrin dalam sekitar 600 kata untuk masing-masing. (Crossway akan menerbitkan edisi hardcover, tersedia pada hari ulang tahun Packer yang ke-94.) Dalam kalimat khas Packeresque -- ecara bersamaan "dikemas" bersama dan luas -- a menjelaskan proyek tersebut:

Sebagai suatu kegiatan, teologi adalah simpul dari berbagai disiplin ilmu yang saling terkait tetapi berbeda: menjelaskan teks (penafsiran), mensintesiskan apa yang mereka katakan tentang hal-hal yang mereka hadapi (teologi biblika), melihat bagaimana iman dinyatakan di masa lalu (teologi historis), merumuskannya untuk hari ini (teologi sistematika), menemukan implikasinya terhadap perilaku (etika), memuji dan mempertahankannya sebagai kebenaran dan kebijaksanaan (apologetika), mendefinisikan tugas Kristen di dunia (misiologi), menimbun sumber daya untuk kehidupan dalam Kristus (kerohanian) dan ibadah bersama (liturgi), dan menjelajahi pelayanan (teologi praktis).

Menjelang akhir abad ke-20, muncul peluang yang menurut Packer bisa menjadi proyek yang bisa menjadi salah satu investasi paling signifikan yang dapat ia lakukan untuk gereja global. Lane Dennis, presiden Crossway Books di Wheaton, Illinois, mengundang Packer untuk melayani sebagai editor umum terjemahan Alkitab. Packer adalah orang yang akhirnya menyarankan nama: The English Standard Version (Versi Standar Bahasa Inggris).

Diterbitkan pada tahun 2001, Packer kemudian merefleksikan:

"Saya mendapat hak istimewa untuk bertindak sebagai Editor Umum English Standard Version (Versi Bahasa Inggris Standar), dan sekarang setelah saya melihat kembali apa yang kami lakukan dalam memproduksi versi itu, saya merasa sangat yakin bahwa ini adalah hal paling penting yang pernah saya lakukan untuk Kerajaan Allah."

"Perang salib terakhir" Packer ditujukan untuk membantu gereja memperbaiki katekisasi. Tahun-tahun terakhirnya dikhususkan untuk meyakinkan gereja North American tentang perlunya memperbarui katekisasi (pengajaran dalam iman Kristen). Karya ini memuncak dalam To Be a Christian: Catechism Anglikan -- atekismus Anglican Church in North America (ACNA).

Pekerjaan terakhir yang dapat dia selesaikan dalam kehidupan ini adalah membuat edit verbal final ketika istrinya membacakan dengan lantang kepadanya di rumah mereka konsep final naskahnya untuk The Heritage of Anglican Theology, yang dibuat berdasarkan pengajaran ruang kelasnya selama bertahun-tahun, untuk nanti diterbitkan oleh Crossway pada Mei 2021.

Sosok Pribadi Packer

Dia kadang-kadang bertanya-tanya apakah komentator tentang karir teologis dan pelayanannya telah merindukan sisi pribadi Packer, termasuk humor yang dia lihat dalam hidup dan binar di matanya. Dia tidak ingin digambarkan sebagai otak di elemen yang digunakan dalam berbagai eksperimen pemikiran yang dimaksudkan untuk menggambarkan ciri-ciri tertentu dari gagasan kita tentang pengetahuan, realitas, kebenaran, pikiran, dan makna atau hanya sebagai pemberi ide.

Temannya yang sudah lama, Timothy George menggambarkan bagaimana rasanya menyaksikan pria itu beraksi:

Senyumnya tidak tertahankan dan tawanya dapat membawa keceriaan dalam pertemuan yang paling suram.

Cintanya untuk semua hal yang manusia dan kemanusiaan bersinar melaluinya.

Penguasaan ide-idenya dan kata-kata yang paling pas untuk mengekspresikannya tidak ada bandingannya.

Selalu tidak sabar dengan segala jenis penipuan, karakter suci dan kerohaniannya berjalan sangat dalam.

Secara pribadi, saya hanya dapat menambahkan bahwa dalam setiap pertemuan yang saya miliki dengan hak istimewa bersamanya, saya kemudian memikirkan dia bukan sebagai pria hebat, tetapi sebagai seorang pria yang secara pribadi telah bertemu dengan Juru Selamat Agung. Setiap kali saya memiliki keinginan yang mendalam untuk tidak menjadi lebih seperti Packer, tetapi untuk menjadi lebih seperti Kristus.

Dalam Knowing God, ia menulis:

"Jika Anda ingin menilai seberapa baik seseorang memahami agama Kristen, cari tahu seberapa besar dia berpikir tentang menjadi anak Allah, dan menjadikan Allah sebagai Bapanya."

Jika ini bukan pemikiran yang mendorong dan mengendalikan ibadah dan doanya serta seluruh pandangannya tentang kehidupan, itu berarti bahwa ia sama sekali tidak memahami agama Kristen.

Meskipun pemikiran rohaninya sama matangnya dengan mereka (1 Kor. 14:20), sepanjang hidupnya dia mempertahankan kerendahan hati dan kepercayaan seperti anak kecil kepada Allah (Mat. 18:12) dan dia tidak pernah melupakan keajaiban dikenal dan diadopsi oleh Bapa surgawinya, dipersatukan dengan Kristus, dan berjalan oleh Roh.

Pada 2015, saat syuting film dokumenter pendek tentang Packer for Crossway, tiba saatnya untuk pertanyaan terakhir saya. Saya sedang tidak direkam kamera, dan saya bertanya bagaimana dia mungkin ingin diingat suatu hari ketika dia pergi.

Dia berhenti, dengan caranya yang khas sebelum menjawab pertanyaan apa pun, tidak peduli seberapa rutin, dan menjawab:

Ketika saya melihat kembali kehidupan yang telah saya jalani, saya ingin dikenang sebagai suara -- suara yang berfokus pada otoritas Alkitab, kemuliaan Tuhan kita Yesus Kristus, dan keajaiban pengorbanan dan penebusan-Nya yang menggantikan dosa-dosa kita.

Saya ingin dikenang sebagai suara yang memanggil orang-orang Kristen untuk kekudusan dan menantang penyimpangan dalam standar moral Kristen.

Saya ingin diingat sebagai seseorang yang selalu sopan dalam kontroversi, tetapi tanpa kompromi.

Saya meminta Anda untuk berterima kasih kepada Tuhan bersama saya untuk cara yang telah menuntun saya, dan saya ingin, berharap, berdoa agar Anda menikmati pimpinan yang jelas dari-Nya dan pertolongan yang sama dalam melakukan tugas-tugas yang Dia berikan kepada Anda yang telah saya nikmati. (t/Jing-Jing)

Download Audio: J I Packer

Diterjemahkan dari:
Nama situs : The Gospel Coalition
URL : https://www.thegospelcoalition.org/blogs/justin-taylor/j-i-packer-1926-2020/
Judul asli artikel : J.I. Packer (1926 -- 2020)
Penulis artikel : Justin Taylor

Komentar


Selamat Merayakan Kenaikan Tuhan Yesus dan Pentakosta 2021

'Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus'

Matius 28:19

Kunjungi situs Doa SABDA
Kunjungi situs TOP Berdoa

Alkitab SABDA


Cari kata atau ayat:

Alkitab Bahan

Kamus SABDA


Media Sosial

Navigation

 

Member login

Permohonan kata sandi baru