Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs Bio-Kristi

You are hereRiwayat / Yeremia

Yeremia


Fakta Singkat

Lahir: 655 SM

Meninggal Pada Usia: 69

Juga Dikenal Sebagai: Nabi yang meratap

Negara Lahir: Israel

Lahir di: Anatot

Terkenal sebagai: Nabi

Keluarga:

- Ayah: Hilkia

Meninggal pada: 586 SM

Siapa itu Yeremia?

Gambar: Yeremia

Yeremia, juga disebut sebagai "nabi yang meratap," adalah seorang nabi Ibrani dan pembaharu, dianggap sebagai salah satu nabi besar dalam kumpulan kanonik kitab suci Ibrani yang disebut 'Alkitab Ibrani,' yang merupakan sumber tekstual untuk 'Perjanjian Lama' Kristen.' Menurut tradisi Yahudi, Yeremia, dibantu oleh juru tulis dan muridnya Barukh ben Neria, menulis 'Kitab Yeremia.' Yeremia dianggap sebagai nabi kedua dalam 'Alkitab Ibrani' dan juga nabi kedua dalam 'Perjanjian Lama' Kristen. Menurut superskripsi kitab itu, Yeremia memulai misinya sebagai nabi selama tahun ke-13 abad ke-7 SM, ketika raja Yehuda adalah Yosia (sekitar 627 SM). Dia menyelesaikan misinya pada tahun ke-11 pemerintahan Raja Zedekia, yang berakhir pada 586 SM, pada saat Yerusalem pergi ke pembuangan (pada bulan ke 6). Tindakan yang diambil oleh Yeremia dan juga masalah yang dia hadapi termasuk pemenjaraannya dirinci dalam kitab ini. Yudaisme menganggapnya sebagai nabi besar kedua mereka dan kitab itu sebagai bagian dari kanonnya. Menurut tradisi Yahudi, Yeremia juga dibantu oleh Barukh ben Neria dalam menulis 'Kitab Raja-Raja' dan 'Kitab Ratapan.' Yang terakhir terdiri dari ratapan dan kesedihan dalam bentuk puisi atas kehancuran Yerusalem. Yeremia juga dianggap sebagai nabi dalam agama monoteistik Abrahamik Kristen dan Islam dan mendapat tempat baik dalam 'Perjanjian Baru' dan tradisi Islam.

Masa Kecil & Kehidupan Awal

- Yeremia lahir pada abad ke-7 SM, di Anatot, anak seorang imam Yahudi ("kohen") bernama Hilkia yang tinggal di tanah Benyamin di Anatot. Dia mungkin orang yang sama yang adalah imam besar dan telah menemukan salinan 'Kitab Hukum Taurat' yang hilang di sebuah bait Allah di Yerusalem pada masa pemerintahan Raja Yosia.

- Yeremia dibimbing oleh Nabi Yesaya dan Zefanya. Nabi sezamannya, Hulda, adalah salah satu kerabatnya. Sementara Yeremia mengkhotbahkan pertobatan kepada laki-laki, Hulda melakukannya kepada perempuan. Penjelasan tentang kesulitan yang dihadapi oleh Yeremia, dalam 'Kitab Yeremia' dan 'Kitab Ratapan,' membuat para sarjana memberinya label sebagai "nabi yang meratap."

- Menurut sumber, YHWH memanggil Yeremia untuk pelayanan kenabian pada tahun 626 SM karena memberikan nubuatannya tentang kehancuran Yerusalem di masa depan oleh penyerang dari utara. Alasan untuk ini adalah ketidaksetiaan Israel terhadap hukum perjanjian dan penyembahan mereka kepada "Baal", yang meninggalkan Allah. Yeremia mengecam orang-orang karena mengorbankan anak-anak mereka sebagai persembahan kepada dewa orang Kanaan, Molokh, melalui api. Dianggap bahwa Yeremia, di bawah bimbingan Allah, menyatakan secara terbuka bahwa Yehuda akan berada di bawah cengkeraman kelaparan dan bahwa orang asing akan menyerangnya dan menempatkan orang-orangnya di pembuangan di negeri asing.

Panggilan & Pelayanan Kenabian

- Ayat 2 dan ayat 3 dari 'Yeremia 1,' pasal pertama dari 'Kitab Yeremia,' menyebutkan bahwa Yeremia dipanggil untuk pelayanan kenabian pada sekitar 626 SM oleh Yahweh, Allah Kerajaan Yehuda dan Kerajaan Israel (Samaria). Ini terjadi pada tahun ke-13 pemerintahan raja Yehuda, Yosia, putra Amon, dan sekitar 5 tahun setelah Yosia memulai reformasi agama pada 632 SM dan 5 tahun sebelum penemuan 'Kitab Hukum Taurat' pada 622 SM.

- Pelayanan kenabian Yeremia tetap aktif selama sekitar 4 dekade, dari 626 SM sampai 587 SM, setelah Nebukadnezar II, Raja Babel, mengepung Yerusalem pada 589 SM, yang menyebabkan kehancuran kota dan 'Bait Suci Salomo' selama musim panas tahun 587 atau 586 SM. Dimulai dengan pemerintahan Yosia, karier kenabian Yeremia menyaksikan pemerintahan lima raja Yehuda, yang lainnya adalah Yoahas, Yoyakim, Yoyakhin, dan Zedekia. Selama waktu ini, Yeremia menyampaikan firman Tuhan kepada orang-orang.

- Tahun-tahun awal pelayanan kenabian Yeremia terutama melihat dia berkhotbah di seluruh Israel. Dia adalah keturunan dari Kerajaan Utara (Samaria), dan banyak dari nubuatannya yang pada awalnya dinyatakan dan ditujukan kepada orang Israel di Samaria.

- Dia menyatakan ketidaksetujuannya yang kuat terhadap para nabi palsu, imam yang serakah, dan penyembahan berhala. Bertahun-tahun kemudian, Yeremia diarahkan oleh Allah untuk menulis nubuatan-nubuatan awal ini dan pesan-pesan lain yang diberikan olehnya. Meskipun Yeremia menubuatkan kehancuran pada masa depan, banyak nabi lain meramalkan perdamaian.

- Baik Yeremia dan 'Kitab Raja-Raja' menyebutkan bahwa langkah-langkah reformasi Yosia tidak cukup baik untuk melindungi Yehuda dan Yerusalem dari kehancuran. Ini karena dosa kakek Yosia, Manasye, dan juga kembalinya Yehuda ke praktik penyembahan berhala ('Yeremia 11:10 dst.').

- Dikatakan bahwa Yeremia ditunjuk untuk mengungkapkan dosa umat dan konsekuensi masa depan mereka. Ketika Yeremia menanggapi panggilan itu, mengatakan bahwa dia hanyalah seorang anak kecil dan tidak tahu bagaimana berbicara, Tuhan bersikeras agar dia mempersiapkan diri dan berbicara. Mulut Yeremia dijamah oleh Tuhan. Firman Tuhan ditaruh di situ. 'Yeremia 1' menjelaskan sifat dan praktik karakter yang harus dia capai. Ini meliputi tidak takut, mengambil risiko untuk berbicara, pergi ke mana diutus, dan berbicara seperti yang diperintahkan.

Penganiayaan, Konflik, & Kehidupan Selanjutnya

- Menurut 'Yeremia 11:21-23,' pelayanan Yeremia berkomplot melawan dia. Kerabat imam Yeremia dan orang-orang Anatot berencana untuk mengambil nyawanya, karena mereka tidak senang dengan pesannya, mungkin karena mereka khawatir hal itu akan menyebabkan ditutupnya kuil Anatot. Tuhan, bagaimanapun, mengungkapkan rencana pembunuhan itu kepadanya dan menyelamatkan hidupnya sambil menyatakan bencana bagi orang-orang Anatot.

- Wakil imam kepala ("paqid nagid") dari bait ('Yeremia 20:1, 2'), Pasyhur, yang juga anak ben Imer, "memukul nabi Yeremia" dan kemudian menempatkan dia di bagian atas Pintu Gerbang Benyamin, di mana dia tinggal sepanjang malam. Setelah dia dibebaskan pada pagi hari, dia pergi ke Pasyhur dan berkata bahwa Allah telah mengubah nama Pasyhur menjadi "Magor Missabib" ("kengerian ada di mana-mana") dan bahwa dia akan dibawa sebagai tawanan ke Babel nanti, di mana dia akan mati. ('Yeremia 20:6'). Yeremia kemudian meratapi perbuatan yang dia hadapi dan menyesal menjadi bahan ejekan karena menyampaikan firman Allah. Namun, dia menyebutkan bahwa jika dia tidak menyebut nama Allah atau menyampaikan firman Allah, kata itu berubah menjadi sesuatu seperti api dan membuatnya sulit untuk menahannya di dalam.

Yeremia juga dianggap sebagai nabi dalam agama monoteistik Abrahamik Kristen dan Islam dan mendapat tempat baik dalam 'Perjanjian Baru' dan tradisi Islam.
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

- Imam lain, juga bernama Pasyhur, putra Malkia, dikirim ke Yeremia oleh Raja Zedekia untuk menyatakan firman Tuhan tentang serangan yang akan datang dari Raja Nebukadnezar II (Yeremia 21:1) dari Babel. Menurut 'Yeremia 38:1-6,' setelah nubuatan Yeremia bahwa Yerusalem akan diserahkan kepada tentara Babilonia, Pasyhur dan tiga orang lainnya menyarankan raja untuk membunuh Yeremia karena nubuat tersebut. Yeremia akhirnya dibuang ke dalam sumur, di mana dia tenggelam ke dalam lumpur. Meskipun dia diselamatkan oleh seorang Kusy, dia ditahan sebagai tawanan sampai saat kerajaan diambil alih oleh tentara Babilonia pada tahun 587 SM.

- Menurut sebuah peraturan Babel, Yeremia dibebaskan oleh orang-orang Babel, yang bermurah hati kepadanya dan memungkinkan dia untuk memilih tempat di mana dia ingin tinggal. Yeremia kemudian pindah ke Mizpa di Benyamin bersama Gedalya, yang dilantik sebagai gubernur provinsi Yehuda oleh Nebukadnezar II, menyusul kekalahan Yehuda dan kehancuran Yerusalem.

- Menurut sumber, Yeremia mungkin menghabiskan fase terakhir hidupnya di Mesir, setelah Yohanan (yang menggantikan Gedalya, setelah pembunuhannya) takut akan pembalasan Nebukadnezar dan melarikan diri ke Mesir. Yonatan membawa serta putri-putri raja, Yeremia, serta juru tulis dan pelayan Barukh. Meskipun kematian Yeremia belum divalidasi oleh catatan autentik mana pun, sumber menyebutkan bahwa dia meninggal pada abad ke-6 SM di Mesir.

- Literatur rabinik menyebutkan Yehezkiel sebagai anak Yeremia. Yehezkiel diakui dalam Yudaisme, Kristen, dan Islam, sebagai seorang nabi Ibrani, dan mendapat tempat sebagai protagonis utama dalam 'Kitab Yehezkiel' dalam 'Alkitab Ibrani.' (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : The Famous People
Alamat situs : https://thefamouspeople.com/profiles/jeremiah-1805.php
Judul asli artikel : Jeremiah Biography
Penulis artikel : Editor TheFamousPeople.com

Komentar


Selamat Merayakan Kenaikan Tuhan Yesus dan Pentakosta 2022

'Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus'

Matius 28:19

Kunjungi situs Doa SABDA
Kunjungi situs TOP Berdoa

Alkitab SABDA


Cari kata atau ayat:

Alkitab Bahan

Kamus SABDA


Media Sosial

Navigation

 

Member login

Permohonan kata sandi baru